Pencinta Yang Dimuliakan Allah. :)

TINTA PENULIS.

Dengan Nama Allah,

Aku hanyalah insan hina berlumur dosa yang seringkali tergelincir dari landasan iman. Aku perlukan teguran, nasihat & doa yang berpanjangan dari kalian.

Sesungguhnya aku menulis disini tujuan utamanya adalah untuk memperingatkan & menasihatkan diriku sendiri. Kala aku menulis, mungkin Allah tika itu meningkatkan keimananku. Maka, bila aku rasa lemah, aku akan kembali semula ke sini & membaca kembali catatan-catatanku; untuk aku baca, hadam & menghayati semula nasihat yang pernah aku tulis suatu masanya.

Ambillah mana yang baik & tinggalkanlah yang tidak bermanfaat. Semoga Allah Mengampuni semua dosa-dosa kita.. Amiin.

Thursday, May 15, 2014

Takut.




Mengapa tak kau bersangka baik padanya.
Bahawa dia juga sedang berusaha.
Sangat berusaha untuk mula semula.

Mengapa tak kau cuba mengerti.
Bahawa hatinya mungkin pernah terlalu luka.
Luka yang sangat dalam untuk kembali mempercayai.

Maka mengambil sedikit masa.. 
Untuk menyiapkan sebaiknya tempat.
Sebelum engkau diizinkan & dijemput masuk.
Bagi berehat & berlabuh...

***



Aku...
bukan nak berlagak suci.
bukan nak berlagak seperti mahal benar.

Aku cuma takut.
Takut untuk berbagi hati.
Menyerahkan hati & menerima hati.

Aku sungguh takut kiranya satu saat..
Allah menyerahkan hati ini kepada seorang insan bernama lelaki.
Yang kelak layak ku panggil suami.
Lalu dia tidak mampu menjagaku sebagaimana Dia memeliharaku.

Aku sungguh takut jika dia tidak mampu mencintai semua kelebihan & kelemahanku.
Aku sungguh takut kiranya dia tidak mampu mendidikku bahkan berkasar denganku.
Aku sungguh takut kiranya dia tidak mampu memelihara maruah & melindungiku..
Serta tidak mampu bersabar dengan kejahilanku.. malah menghina semua aib & kekuranganku..

Sungguh aku takut..
Jika dia juga tak mampu membawa aku ke jalan yang Dia redhai..

Dan aku paling takut..
Kiranya waktu itu aku juga gagal memelihara Hidayah TaufikNya dalam hatiku,
Bertindak lebih buruk melebihi dia lantas mengumpul dosa yang berganda..
Lantas menyalahkanNya atas semua ujian yang diberikan terhadapku itu..

Kala itu... apalah makna cinta itu dibanding dengan cinta Dia yang paling aku cintai..

Aku tidak percaya kepada sesiapa selain Dia...
Aku juga tidak percaya aku mampu menjadi pendamping yang sebaik Dia bagi orang lain..

Kalian juga...
Jangan percaya kepada aku..
Jangan berharap kepada aku..
Jangan memandang tinggi kepada aku..

Kelak kalian kecewa bila aku mengecewakanmu..
Padahnya sandaran yang terlalu tinggi yang kau letak atas jemalaku..
Insan hina yang sungguh dhoif ini..

Bila mengenang perihal ini..
Berderailah air mataku membasahi pipi..
Kala menadah tangan kepadaNya memohon pertolongan & simpati..
Agar tidak diuji dengan ujian yang tidak mampu kutanggungi,
Agar tidak diuji dengan ujian yang menjadikan aku jauh dari rahmat kasih sayangNya yang tidak berbelah bahagi...

Aku bukan siapa-siapa tanpa Dia..
Aku bukan siapa-siapa tanpa cintaNya..
Aku bukan siapa-siapa tanpa Hidayah TaufikNya..
Aku bukan siapa-siapa tanpa rahmat & ampunanNya..

Selama ini... yang menjaga hati aku adalah kekasih yang paling sempurna sekali.
Dia yang paling sempurna mencintai diriku yang hina berlumur kekurangan ini.

Subhanallah..
Mana ada tandingannya Allah di dalam hati ini...

Allah-lah yang ada di sisi waktu aku sedih,
Allah-lah yang ada di sisi waktu aku sempit,
Allah-lah yang ada di sisi waktu aku susah,
Allah-lah yang ada di sisi waktu aku sakit,
Bahkan Dia jugalah yang memberikanku kesihatan, kegembiraan, kelapangan, kesenangan & kebahagiaan..

Bila aku bersedih, Dialah yang menggembirakanku.
Bila aku resah, Dialah yang melapangkan hatiku.
Bila aku sempit, Dialah yang mengeluarkan aku.
Bila aku jahil, Dialah yang mendidik serta meminjamkanku ilham & ilmu..
Bila aku buntu, Dialah juga yang menunjukkan jalan keluar bagiku.

Subhanallah...
Sungguh, tiada siapa yang mampu menjaga aku sebagaimana Dia memelihara aku...

Allah tidak pernah menzalimi aku.
Dia tidak pernah mengecewakanku.
Dialah yang paling bersabar dengan karenahku.
Dialah yang paling mudah memaafkan semua dosa & kesalahanku.

Jika Dia mendidik aku, Dia akan menghantar cara & teguran yang paling halus kepadaku.
Penuh lemah lembut.
Penuh dengan hikmah, rahmat & cinta.
Hati aku masih terjaga.
Perasaan aku tetap terpelihara.

Sungguh tiada tandingannya untuk Dia di dalam hatiku ini...

Jika yang lain asyik mengejar cinta insani.
Aku pula takut sekali kiranya aku hilang cinta Ilahi.
Kerana hanya Dia yang mampu..
Mencintaiku & menerima aku apa adanya selama ini.

Jika yang lain takut kalau tidak bertemu cinta insani.
Aku pula sangat takut jika Allah melepaskan pegangan tanganku ini.
Kerana hanya Dia yang mampu..
Memelihara & memimpinku ke jalan yang Dia redhai..

Sungguh Allah itu yang paling tinggi di dalam jiwaku ini...
Sungguh Allah itu sudah cukup untuk memenuhi ruang hatiku ini...

Ya Allah...
Sungguh-sungguh...
HambaMu ini takut sekali...

Ya Allah...
Peliharalah hatiku yang sekeping ini..

:'(

----
Dengan namaNya aku menulis.
Kerana seluruh hati milikNya semata.

23/1/2013
12 Rabiulawal 1434H.
After maghrib prayer.

***

Notahati:
Allahumma yusahhil. Robbi yassir walaa tu'assir. Robbi tammim bil khoir. Amiin.

Ya Allah, persiapkanlah hatiku. Untuk menerima segala pemberianMu dengan rasa syukur & gembira.

Ya Allah, permudahkanlah segalanya & berikanlah segala yang terbaik dari sisiMu.




Tuesday, May 13, 2014

Cinta Di Rumah Rasulullah SAW.


Rasulullah, sekiranya berbicara dengan seseorang.. 
ketawa baginda, senyum baginda sewaktu bicara itu adalah seikhlas hati. 
Menggambarkan bahawa orang itu benar-benar ada di dalam fikiran & jiwa Rasulullah waktu itu. 
Subhanallah. Begitulah hebatnya Rasulullah dalam menzahirkan rasa cinta & kasih.

***



Bismillah.
Dengan menyebut nama Allah yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang,
Selawat & salam buat Nabi Muhammad sollallahu 'alaihi wa sallam.


Cinta Di Rumah Rasulullah SAW.

Demikianlah Firman Allah SWT di dalam surah al-Ahzab (33), ayat 21: "Sungguh, telah ada pada diri Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu iaitu bagi orang yang mengharap rahmat Allah & kedatangan hari Kiamat & yang banyak mengingati Allah." 

Jika kita mencari-cari contoh.. untuk membina rumah tangga yang Allah redhai, tentulah rumahtangga Rasulullah SAW yang wajib menjadi sumber teladan & inspirasi.

Post kali ini, insyaAllah ingin membicarakan tentang cinta di dalam rumah tangga Rasulullah SAW. Moga insyaAllah sama-sama kita beroleh manfaat & kebaikan..

***

1) Menjadikan Redha Allah sebagai matlamat.

Apabila berbicara tentang Rasulullah SAW, tentang cinta baginda, tentulah ianya berkait rapat dengan Allah. Di dalam hati Rasulullah, cinta Allah memenuhi hatinya.

Sesiapa yang mencintai Allah, pasti akan sanggup letih, mengantuk, lapar, dahaga kerana agama.

Jika pasangan kita, menangis di balik tabir masjid, menangis bersama beberapa orang yang lain... mampukah kita menyakini yang mana satu tangisan pasangan kita? 

Belum tentu. Mengapa? Hal ini kerana kita tidak kenal dengan bunyi tangisan mahupun esakan pasangan kita itu. 

Mengapa kita tidak kenal? Sebabnya pasangan kita jarang menangis demi agama. 

Isteri-isteri Rasulullah SAW, Aisyah RA, kenal akan tangisan suaminya, tangisan Rasulullah SAW. Kerana tidak ada satu hari pun berlalu tanpa Rasulullah menangis mengenangkan umatnya, mengenangkan nasib agama ini, mengenangkan pelbagai hal berkisarkan agama.

Tatkala sahabat Nabi SAW Saad bin Muaz meninggal dunia, Arasy Allah bergegar kerana Allah sangat rindu mahu berjumpa dengannya. Agaknya kalau kita mati... adakah Allah mahu bertemu dengan kita? 

Astaghfirullah. 
Hinanya kita, jika tiada cinta Allah di dalam diri kita. 
Astaghfirullah. 
Hinanya kita jika Allah tidak sudi memandang & menerima kita.

Hari ini... anak-anak kita, lebih kenal watak kartun, lebih kenal nama artis, tapi sayang.. tidak kenal kepada Nabi. tidak kenal kepada Allah. 

Ya Allah.... apakah musibah yang lebih besar melainkan ummat ini tidak mengenali siapa Nabi & Allah yang Menciptakan mereka? Mari kita sungguh-sungguh minta ampun kepada Allah. Sesungguhnya kita berdosa kepada Allah.

Sungguh, semuanya bermula daripada niat kita sebelum bernikah. Bagaimana cara kita memanfaatkan pernikahan. Dengan bernikah, menjadikan jalan lebih cepat, lebih mudah untuk kita ke syurga Allah, tetapi kita mensia-siakan peluang ini.

Terlakar di dalam sirah, Abu Bakr as-Siddiq menyuruh Abdullah, menantunya menceraikan anaknya Atikah hanya kerana menantunya gagal menghadirkan diri solat Subuh berjemaah di masjid beberapa kali. Abu Bakr menegur Abdullah, "Ceraikanlah Atikah. Sesungguhnya dia melalaikan engkau daripada agama." 

Lihatlah bagaimana tegasnya sahabat-sahabat dalam menjaga agama & ibadah mereka.

Hanya setelah Abdullah & Atikah bertaubat barulah mereka merujuk semula pernikahan mereka setelah itu & berazam untuk lebih bersungguh-sungguh beribadah kepada Allah. Subhanallah. Inilah rumahtangga yang bermatlamatkan untuk mencari redha Allah.

Rasulullah SAW bersabda dalam hadis yang sohih, sesungguhnya sekiranya kamu mengetahui betapa besarnya pahala & keistimewaan solat subuh berjemaah, nescaya kamu akan datang biarpun dalam keadaan merangkak. Sesungguhnya sekiranya engkau mengetahui betapa besar pahala & keistimewaan solat zuhur berjemaah, nescaya engkau akan datang biarpun dalam keadaan berlari.

Inilah cinta yang Rasulullah SAW ajar kepada kita, bahawa menjadikan Allah sebagai asas bagi segalanya. Redha Allah adalah segalanya. 

Semua yang menjauhkan kita daripada Allah, kita sanggup tinggalkan meskipun kita sangat cinta. Kerana Allahlah segala-galanya buat kita. 

***

2) Sentiasa Belajar Untuk Mengenal Allah

"Awaluddin makrifatullah" - yang pertama dalam agama ialah mengenal Allah.

Sahabat-sahabat menbicarakan bahawa, "kami belajar iman, kemudian baru kami mempelajari al-Quran."

Ingatlah, dalam tempoh 13 tahun Rasulullah SAW berdakwah, 13 tahun hanyalah untuk menyediakan hati-hati manusia. Rasulullah SAW mengambil masa ini untuk menanamkan iman & kecintaan ummat kepada Allah. Sebab itu, tatkala suruhan & tuntutan Allah mengharamkan arak, mereka segera meninggalkannya biarpun arak ketika itu dengan masyarakat Arab adalah seperti isi dengan kuku. Perumpamaannya sama seperti kita dengan nasi, makanan ruji, sudah sebati dalam kehidupan. Tetapi mereka meninggalkannya tanpa teragak-agak atau mencuri-curi minum kembali kerana kuatnya iman mereka terhadap Allah.

Orang yang beriman adalah orang yang paling takut kepada Allah, orang yang paling bijak, paling berani. Meskipun nyawa akan melayang, mereka terus melangkah demi agama ini. Kerana mereka yakin pada Allah & segala janjiNya.

Tanamkan nama Allah di dalam hati. Bahawa hanya yakin kepada Allah. Hanya takut kepada Allah. Yakin bahawa hanya Allah boleh beri rezeki. Yakin bahawa hanya Allah yang beri bahagia. 

Bila sedih ingat kepada Allah. Ingatlah, Rasulullah SAW juga berpesan yang sama kepada sahabat kala mereka sedih & takut. Apa kalimah yang Nabi gunakan untuk memujuk? "La tahzan.. Innallaha ma'ana.. (jangan bersedih, sesungguhnya Allah bersama dengan kita.)"

Pujuklah pasangan kita, pujuklah ahli keluarga, anak-anak, dengan ungkapan yang serupa tatkala mereka rasa sedih & takut.

Ingatlah Allah setiap masa melalui zikir. Selalulah berzikir. Teruskanlah berzikir.

Ingatlah, hanya Allah yang mampu memudahkan segala-segalanya..

***

3) Jagalah Solat, Allah akan Menjagamu

Jika agama itu berdiri sebagai sebuah rumah, solat adalah sebagai tiang-tiangnya. Apabila kita lihat orang islam di sekeliling kita tidak bersolat, mintalah semoga Allah berikan hidayah taufik kepadanya. Rasa kasihan kepada dia. 

Sesungguhnya solat itu adalah tanda kehambaan. Tanda kita sebagai hamba Allah.

Mulakan, hidupkan suasana bersolat jemaah dalam keluarga. Mulakan daripada diri sendiri. Yang muslimin berusaha untuk berjemaah. Yang muslimat berusaha solat di awal waktu.

Apabila ibu bapa kita tidak menunaikan solat, menangislah doakan mereka, rasa kasihan kepada mereka.

Hidupkan majlis ilmu, biasakan membaca hadis sewaktu berkumpul semua ahli keluarga. Hidupkan ibadah sesama ahli keluarga, sebagai contohnya solat sunat dhuha secara berjemaah. InsyaAllah kita akan rasa hal-hal sebegini memberikan sinar baru buat keluarga kita. 

Sentiasa berpesan kepada keluarga agar mengutamakan pandangan Allah pada setiap masa. Jika saya buat begini, apa pandangan Allah terhadap saya? Dengan sungguh-sungguh merasakan bahawa Allah sedang Melihat.

Belajarlah untuk sentiasa mengingati Allah. Ketahuilah bahawa sesungguhnya kebahagiaan yang sebenar bagi seorang hamba adalah pada waktu kita sujud kepada Allah. 

Sentiasa anggap itu solat kita yang terakhir. Nabi SAW pernah berpesan bahawa dirikanlah solatmu seolah-olah itulah solatmu yang terakhir.

Walaupun bermusafir, walau ke mana kita pergi, apa yang kita lakukan... sentiasalah jaga solat. Jangan sesekali tinggalkan solat.

***

4) Kasih Sayang Rasulullah SAW

Di dalam sebuah hadis riwayat Bukhari ada menyatakan bahawa Nabi SAW itu ketika tidur, hanya jasadnya sahaja yang tidur, tetapi hatinya sentiasa berjaga dalam mengingati Allah. 

Tidur Rasulullah, hanya mata baginda sahaja yang terpejam, tetapi hatinya berjaga, sentiasa berjaga.

Rasulullah, sekiranya berbicara dengan seseorang.. ketawa baginda, senyum baginda sewaktu bicara itu seikhlas hati. Menggambarkan bahawa orang itu benar-benar ada di dalam fikiran & jiwa Rasulullah ketika itu. 

Subhanallah. Begitulah hebatnya Rasulullah dalam menzahirkan rasa cinta & kasih. 

Bagaimana pula dengan kita? Adakah kita memperlakukan ibu, ayah, suami, isteri & anak-anak dengan seikhlas hati, seikhlas hati menzahirkan perasaan sayang kita pada mereka?

Ada kita dukung, peluk, cium & memegang erat tangan mereka?

Sesungguhnya ketika kita melihat ibu, ayah, suami, isteri mahupun anak-anak dengan penuh kasih sayang, ketahuilah betapa Allah juga pada ketika itu sedang Memandang kita lebih-lebih lagi dengan Kasih SayangNya. Subhanallah.

Nabi SAW bersabda; "sebaik-baik orang ialah yang memperlakukan yang paling baik terhadap ahli keluarganya, & akulah orang paling baik terhadap ahli keluargaku."

Jika ditakdirkan, bahawa hanya kita sahaja ketika ini yang diberikan Allah kefahaman agama. Manakala seluruh ahli keluarga yang lain masih dalam kejahilan, sentiasalah bersangka baik kepada Allah bahawa barangkali kita merupakan asbab & jalan Hidayah Taufik yang Allah mahu berikan kepada mereka, insyaAllah. 

Maka, janganlah sesekali berputus asa berdakwah & islah kepada ahli keluarga. Sentiasa muhasabah diri, pandang mereka dengan perasaan kasihan. 

"Maafkan saya, salah saya ibu, ayah, adik-beradik semua masih tidak kenal Allah... salah saya sebab terlalu sedikit mengingatkan kalian kepada Allah.." 

Muhasabah yang demikian akan menumbuhkan rasa tangungjawab untuk membawa mereka pulang kepada Allah.


---

[Penutup]

Jadikanlah agama ini sepenuhnya jalan dalam kehidupan. Bermula daripada kita membukakan mata setiap pagi, ingatlah kepada Allah kerana masih memberikan peluang kehidupan, peluang untuk bertaubat daripada dosa-dosa silam. 

Khadijah binti Khuwailid mempunyai kira-kira 300 tampalan di bajunya tatkala menghembuskan nafasnya terakhir. Apa lagi yang tidak wanita ini korbankan demi agama? Pernah Khadijah berkata kepada Nabi, "Ya Rasulullah, sekiranya tulang belulangku ini boleh ku infaqkan ke jalan agama, maka ambillah & jualkanlah kesemuanya." Subhanallah.

Agama ini sangat mahal, saudara-saudariku. Pernahkah kita mengucapkan syukur atas ihsan Allah mengizinkan kita dilahirkan sebagai seorang muslim? Berada atas jalan yang benar, dihidupkan sebagai ummat Muhammad.?

Ketika di Padang Mahsyar, semua orang hanya memikirkan tentang nasib mereka sendiri. Kala itu, kalau ada orang yang paling cinta kepada kita semasa di dunia pun sudah tidak ingat lagi kepada kita. Semuanya sibuk memikirkan tentang diri mereka sendiri. 

Hatta para Nabi & Rasul terdahulu juga merayu kepada Allah untuk menyelamatkan diri sendiri. Semua orang sangat takut kepada Allah. 

Tiada apa yang boleh menyelamatkan kita daripada azab Allah, melainkan belas kasihan Allah kala itu. Maka semua orang merayu agar Allah menyelamatkannya. Namun, ada seorang insan yang tidak pernah melupakan kita.

"Selamatkan umatku, umatku ya Allah..."

Siapakah dia insan mulia ini.. kalau bukan Rasulullah?

Apa lagi yang tidak Nabi korbankan untuk ummat? 

Pernah diceritakan ketika Fatimah RA datang membawa daging ke rumah Rasulullah, Rasulullah berkata kepadanya, "Inilah makanan pertama yang ayah makan setelah 3 hari.."

Itulah dia.. susuk tubuh yang sangat mencintai ummat ini..

Hari ini... anak-anak kita tercari-cari role model dari luar untuk dijadikan teladan & sumber kekuatan. Mengapa tidak kita meneladani Rasulullah SAW dalam kehidupan seharian kita & menunjukkan kepada anak-anak & isteri kita bahawa Rasulullah SAW itu ada di dalam kehidupan mereka. Bukan sekadar hanya teori dalam catatan sirah.. tetapi boleh mereka tatap dalam akhlak kita sehari-hari... 

Bukanlah kekayaan harta benda yang menjadi kayu pengukur kejayaan & kebahagiaan sesebuah keluarga, bahkan semuanya terletak pada ketaqwaan yang dititipkan teguh dalam hati setiap ahli keluarga itu.

Dunia hari ini bukanlah kekurangan orang yang kaya, atau orang yang pandai... Tetapi dunia sangat kekurangan orang yang IKHLAS. 

Jika ada seorang sahaja manusia yang seikhlas Nabi SAW mahupun para sahabat dalam memperjuangkan agama ini, pasti dunia hari ini akan tidak seperti yang kita lihat sekarang..

Allah... :'(

Allahumma tsabits qulubana ' ala deenika. Allahummaghfirlana warhamna. Amiin.

Moga Allah, Allah mengampunkan segala dosa-dosa kita.
Atas sedikitnya yang telah difikirkan untuk kebaikan ummah ini.
Moga Allah, Allah mengampunkan segala dosa-dosa kita,
Atas sedikitnya yang telah kita korbankan untuk kebaikan agama ini.


Astaghfirullah.

Wallahu 'alam.

----
Notakaki:
Alhamdulillah, Allah beri kesempatan untuk berkongsi serba sedikit pengisian yang sempat saya catat semasa mengikuti seminar Keluarga Sunnah anjuran Transform Training & Consultancy pada 4 Mei 2014 yang lalu bertempat di Dewan Besar UPM Serdang.

Terdapat 3 Slot sepanjang seminar. InsyaAllah, saya akan cuba berkongsi apa yang Allah izinkan telinga saya cicip, tangan saya catat & hati saya dengar sewaktu majlis ilmu yang penuh dengan kerberkahan & keinsafan. Ada banyak point yang telah diedit tambah untuk tujuan eloborasi. Semoga kita sama-sama beroleh manfaat & mempraktikkan segala ilmu yang telah didapati ke dalam kehidupan seharian.

Slot 1 : Cinta Di Rumah Rasulullah SAW [Ustaz Ebit Liew]

Slot 2 : Didik Anak Mengikut Sunnah [Ustaz Pahrol Mohd Juoi]

Slot 3 : Forum "Dengan Keluarga Aku Bahagia" [Ustaz Rahman Lew, Dr Farhan Hadi, Ustazah Fatimah Syarha]

InsyaAllah, sekadar ini dulu. Doakan saya, mudah-mudahan Allah izinkan untuk menyambung catatan di perkongsian yang lain. insyaAllah.


Monday, April 14, 2014

Damailah Hati.


Hati mereka tidak bersedih bila diberikan ujian,
Dilimpahi nikmat tak buat mereka terkesan.
Nikmat tidak menyebabkan mereka alpa.
Sukar tidak menyebabkan mereka kecewa.
Biarkan jasad mereka menanggung kesakitan.
Asalkan hati terus tenang meraih kebahagiaan.

Hati tenang ini... milik penghuni syurga.


***


Bismillah,
Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang,
Selawat & salam ke atas junjungan Nabi Sollallahu 'Alaihi Wasallam.


Firman Allah SWT; "Wahai Jiwa yang tenang! Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang redha & diredhaiNya. Maka Masuklah ke dalam golongan hamba-hambaKu & masuklah ke dalam syurgaKu." [al-Fajr (89) : 27-30]

Apabila Allah membangkitkan manusia di hari akhirat kelak, Allah tidak memanggil kita, 'Wahai manusia', atau 'Wahai muslimin', tetapi Allah memanggil 'Wahai jiwa yang tenang'. Jiwa yang diredhai Allah, Allah meredhai kita & kita juga redha bahawa segalanya adalah daripada Allah semata-mata.

Mengapa sakinah, yakni ketenangan hati ini amat penting bagi kita, sebagai makhluk Allah yang hidup di dalam dunia yang serba mencabar ini?

Apabila Allah mencabut 'sakinah' daripada hati seseorang hamba, maka hati itu takkan pernah merasa puas, seperti meminum air laut, makin diminum terasa semakin haus. Nafsu akan semakin membuas & sukar dipuaskan.

Hati tidak gembira apabila teman-teman kita gembira.
Hati rasa cemburu apabila teman-teman kita berjaya.
Hati rasa geram apabila teman-teman kita memperolehi semua yang dikejarnya.

Mengapa kita tidak gembira dengan kejayaan & kebahagiaan insan-insan yang ada di sekeliling kita? Bahkan hati bertambah rasa cemburu & sakit jika insan tersebut rapat dengan kita.

Kenapa dia kahwin dulu sedangkan aku lagi cantik & menarik dari dia?
Kenapa dia mampu dapat jodoh yang baik sedangkan aku lagi baik dari dia?
Kenapa dia dapat raih PhD lebih awal sedangkan aku lagi pandai dari dia?

Banyaknya soalan tidak puas hati yang tercetus dari dalam hati. Menimbulkan rasa sakit & pedih yang amat sangat. Lalu, air mata pun menitis ke pipi lantaran rasa bercampur baur yang menghentam-hentam sudut hati.

Jangan bersedih,
Mengapa tidak kita usap air mata itu, & bertanya kepada diri.

"Apakah dosa yang telah kulakukan ya Tuhan, hingga membuatkan aku sukar untuk redha dengan takdirMu, ya Allah?"

"Dosa apa yang telah kulakukan, hingga membuatkan aku tamakkan semua yang bukan aku punya ya Allah?"

Percaya kepada Qada' & Qadar Allah; antara yang tersenarai di dalam rukun iman. Namun, nampaknya kita sudah terlupa mempercayai & redha dengan Qada' & Qadar Allah ke atas diri kita & semua makhlukNya yang lain.



Apa Pesan Nabi?

Tatkala dibicarakan ini, air mata masih menitis ke pipi. Hati kita masih perit untuk menerima.

"Ya Allah.. habis tu, takkanlah aku tak boleh langsung rasa cemburu ya Allah..? Aku pun mahu hidup yang serba sempurna seperti orang lain.."

Jangan bersedih wahai hati...
Seberapa tahu kita, akan kesempurnaan kehidupan insan yang kita cemburui itu? Benarkah wujudnya kesempurnaan di dalam kehidupan duniawi yang fana ini?

Dia cantik. Kahwin muda. Dapat suami kaya. Kacak pula tu. Terus dikurniakan anak pada tahun seterusnya. Selepas bersalin pun terus kekal cantik. Suami sayang, anak comel. Rumah besar, kereta mewah, baju & perhiasan yang dipakainya cantik & mahal. 

Bukankah ini sudah cukup sempurna? Nampak dia tenang & bahagia saja setiap kali kita mengikuti perkembangan terkininya dalam media sosial.

Percayalah... semua ini cuma terhad pada nilaian kita sebagai manusia biasa.

Apa pesan Nabi sollallahu 'alaihi wa sallam kepada kita untuk menjadikan kita berasa bersyukur dengan apa jua pemberian Allah? Nabi berpesan, "lihatlah orang yang lebih susah daripadamu dalam hal dunia, agar engkau tetap merasa cukup & bersyukur dengan apa jua yang Allah berikan kepadamu."

Jujur saya katakan, saya sebagai insan yang lemah, pernah juga terkesan dengan semua itu. Bukan kalian saja. Kita manusia punya nafsu, ini adalah hakikat yang perlu kita akui. Siapa tidak cemburu melihat semuanya yang nampak sempurna seperti fairytale. Namun, apabila berhadapan dengan situasi seperti ini, saya banyakkan bermuhasabah diri. Apa jua yang Allah berikan kepada kita, merupakan ujian. Ujian. 

Dia insan hebat. Saya tak dapat bayangkan jika Allah memberikan ujian sehebat itu kepada saya, mungkin saya menjadi orang yang paling riak sekali apabila orang menzahirkan pujian atas segala pinjaman kelebihan yang Allah Beri kepada saya.

Mana lebih penting, bersyukur dalam segala kekurangan, tetapi membuatkan kita meraih keredhaan Allah yang bakal menyelamatkan kita daripada azabNya, ataupun kenikmatan yang bersifat merosakkan keimanan diri kita? 

Selalulah anggap kita tidak layak untuk memikul semua nikmat ujian yang Maha Berat itu. Setiap apa yang Allah beri, selalu bertepatan, sentiasa tepat & sesuai dengan kemampuan kita. Tak pernah melebihi apa yang kita mampu.

Rupa kita biasa-biasa. Sebab mungkin jika kita cantik, kita suka mempamerkannya kepada lelaki ajnabi di media sosial untuk meraih pujian. 
Jodoh kita lambat sampai. Sebab mungkin jika kita punya suami, kita tidak mampu mentaatinya, lalu menyebabkan kita sentiasa berdosa. 
Kita tak punya keluarga yang kaya raya & serba mewah. Sebab mungkin jika kita dilahirkan dalam keluarga yang sedemikian, kita menjadi lupa daratan.

Tanpa kita sedari, rupanya Allah sedang Menyelamatkan kita daripada masalah yang tidak mampu kita hadapi. Tiada siapa yang benar-benar tahu apa hikmah yang tersembunyi di sebalik setiap Qada' & Qadar Allah. Maka, pilihan yang kita ada ialah sentiasalah bersangka baik kepada Allah. Supaya kita kekal bersyukur & redha atas semua pemberianNya.
  
Sementelah itu, memandangkan kita tahu diri kita ini 'fragile', mudah cemburu tatkala melihat semua itu. sebaiknya kurangkanlah aktiviti kita yang sangat suka memerhati & mengikuti insan-insan hebat yang Allah kurniakan semua kelebihan yang mampu membuatkan hati kita cemburu. 

Masa yang kita habiskan berjam-jam untuk menatap foto-foto kebahagiaan insan tersebut, baiklah kita isikan dengan mentadabbur al-Quran, memperbaiki hafazan al-Quran kita. 

Juzu' Amma semua surah sudah kita hafal? Kalau belum, bukankah sudah kerugian kita di situ? Masa yang sepatutnya boleh kita isikan dengan perkara yang mampu menaikkan darjat kita di sisi Allah, kita bazirkan dengan melakukan aktiviti yang belum tentu bermanfaat untuk akhirat kita. 


Tatkala kita cemburu melihat si dia yang nampak gembira menikmati makan mewah di Restoran Mahal, kita terlupa bahawa di suatu sudut yang lain, mereka hanya makan sisa yang tertumpah di atas lantai, sebagai satu-satunya pilihan untuk mengalas perut yang kelaparan.




Kita masih menyibukkan diri untuk cemburu pada koleksi pakaiannya yang cantik-cantik & berjenama, hinggakan kita terlupa di suatu tempat yang lain, ada insan yang menghilangkan haus hanya dengan meneguk air di lopak jalan.




Kita masih merungut akan panas, sempit, buruknya bilik tidur kita yang serba kekurangan, rasa cemburu dengan kehidupan mewah yang dipertunjukkan orang lain, hingga terlupa ada insan yang tidur hanya berbantalkan lengan, beralaskan rumput.


Astaghfirullah.

Ya Allah...
Betapa sedikitnya kami bersyukur....



Mengukur 'Sakinah'.

Jika kita mengukur 'sakinah', yakni ketenangan & kebahagiaan melalui sumber luaran, maka sungguh, Rasulullah sollallahu 'alaihi wa sallam adalah manusia yang paling tidak tenang & tidak bahagia sekali.

Ketidaksempurnaan hidup Rasulullah bermula apabila baginda dilahirkan sebagai anak yatim. Baginda tidak pernah merasai kasih sayang seorang bapa. Hanya bertemankan seorang bonda yang miskin. 

Begitupun dalam hal dakwah baginda, penuh dengan onak duri, dipenuhi dengan pelbagai halangan. Dakwah baginda sungguh berbeza dengan pendakwah hari ini yang hadirnya dirai, siap dijamu dengan makanan & sambutan keraian yang hebat.

Baginda juga adalah manusia yang miskin, rumah baginda hanya bersaiz 7 hasta x 7 hasta, beratap pelepah tamar, berdinding bata dan tanah liat. Sangat berbeza dengan kita hari ini yang rumahnya siap berkolam renang, bilik siap berhawa dingin lengkap dengan pelbagai perabot mewah yang diimport dari luar negara. 

Di sebalik semua kepayahan & ketidaksempurnaan ini, Rasulullah sollallahu 'alaihi wa sallam merupakan manusia yang sangat tenang, bahkan yang paling tenang. Walaupun berumah kecil & serba kekurangan, itulah rumah tangga yang paling bahagia & diberkati Allah. Rumah tangga yang menjadi qudwah hasanah sepanjang zaman. 

Wajah baginda sentiasa manis biarpun baginda adalah orang yang paling miskin. Sebab apa? Sebab ketenangan itu datangnya dari dalam jiwa & hati. Kerana jiwa baginda kaya, jiwa baginda bahagia, hati baginda redha. Inilah sumber ketenangan yang hakiki, yang tidak boleh diraih melalui kemewahan duniawi.

Bila kita bicara tentang serba kurangnya rumah baginda, & isteri-isteri baginda masih kekal redha & mensyukuri apa adanya. Lalu kita mempersoal, apakah isteri baginda bukan manusia? Tidak punya nafsu untuk hidup senang & mewah seperti isteri-isteri hartawan yang lain kala itu?

Hal ini kerana Allah berfirman di dalam surah al-Ahzab (33), ayat 28-29, Allah menyuruh Nabi sollallahu 'alaihi wa sallam khabarkan kepada isteri-isteri baginda agar membuat pilihan yang tepat supaya rumah tangga mereka akan menjadi syurga dunia. Nabi memberi pilihan kepada isteri baginda, apakah yang mereka mahukan di dalam rumah tangga itu semata-mata hanya kenikmatan duniawi? Jika yang demikian pilihannya, maka putuslah ikatan yang mulia itu antara mereka & baginda Nabi kerana tidaklah mereka layak untuk menjadi isteri kepada baginda yang mulia. Bagaimanapun, jika pilihan mereka adalah semata-mata mahu mencari keredhaan Allah & suami, maka Allah akan mengganjarkan balasan yang berlipat ganda, kebahagiaan yang kekal.  

Apakah itu yang kekal abadi? Yang kekal abadi adalah kehidupan akhirat. Manakala kebahagiaan yang abadi adalah kenikmatan berada di dalam syurga Allah.

Maka, apabila diperingatkan kita tentang hal ini, bukankah hati kita sepatutnya lebih terpujuk?

Hakikat ini jualah yang memujuk & menyedarkan isteri-isteri Nabi, untuk melepaskan keghairahan mereka terhadap kemewahan & kenikmatan duniawi, demi meraih ganjaran yang lebih besar yang telah Allah sediakan untuk mereka di akhirat nanti. MasyaAllah.

Hakikat inilah yang membuatkan mereka berasa tenang & redha, biar sesukar mana kehidupan yang dilalui sebagai isteri baginda Rasulullah.




Hati, Tenang & Redhalah.

Apabila bicara soal hati, pastinya berkait rapat dengan roh yang mengisi jasad. Roh itu pula datangnya dari Allah. Maka, jika hati kita punya Allah di dalamnya, insyaAllah kita selalu akan meraih ketenangan & kebahagiaan. Bukan yang bersifat sementara, bahkan yang kekal, yang teguh mempertahankan keimanan kita tatkala dilanda pelbagai ujian & kesukaran. 

Katakanlah,
Jika sampai ke akhir tulisan ini pun masih tidak mampu untuk memujuk hati kita yang masih tetap rasa sedih, cemburu & tidak suka dengan kebahagiaan orang lain, hingga menjadikan hati kita tidak tenang, diharapkan kata-kata hikmah ini mampu memujuk sedikit kelukaan itu.

"Apa yang kita tidak dapat miliki sekarang, bukanlah bermakna kita takkan berpeluang memilikinya langsung. Mungkin ia menjadi milik kita di dalam syurgaNya kelak."

Ya.. 
Percaya & yakinlah kepada Allah.
Teruskan berdoa. 

Tatkala hati terlalu inginkan sesuatu, sungguh-sungguh kita memintanya dari Allah & kita tidak diberikan peluang untuk memilikinya, pasti hati rasa sukar untuk redha. Kita boleh memilih untuk berputus asa. Namun, Allah menegaskan di dalam al-Quran bahawa janganlah kita sesekalipun berputus asa dengan rahmatNya. 

Mintalah kepada Allah, insyaAllah Allah akan perkenankan. Mintalah Allah pertemukan, insyaAllah Allah akan pertemukan. Tidak di dunia ini. Mungkin di akhirat nanti. Yakin dengan Allah. InsyaAllah.

Saya menulis ini atas ingatan ke atas diri saya sendiri. Bahawa dunia ini hanyalah sementara cuma, sedangkan akhiratlah yang kekal abadi. Maka, apalah agaknya yang telah saya persiapkan untuk dibawa pulang bertemu dengan Allah nanti.

Saudara-saudariku yang dikasihi Allah,
Kesatlah air matamu. Adukanlah semuanya kepadaNya dalam sujud-sujud Tahajudmu.

Sungguh, Allah itu Maha Mendengar.

Damailah hati yang berduka. Semoga apabila di akhirat nanti, tatkala Allah Menyeru, "Wahai jiwa yang tenang, Kembalilah kepada Tuhanmu..."

Moga saat itu, jiwa-jiwa kita juga termasuk dalam golongan yang Allah redhai itu.
Allahu.. biiznillah.

Wallahu 'alam.
Astaghfirullah.

---

Notahati:
75 hari lagi menuju Ramadan.
Allahumma bariklana fii rajab wa syaban, wa balighna Ramadan ya Allah. Amiin.


Friday, March 7, 2014

Cahaya Di Atas Cahaya.

Seindah-indah musim bunga yang mewangi,
Tetap akan berakhir bila terganti musim luruh dan dingin,
Tiada yang kekal selamanya.
Begitulah kita manusia,
Takkan selamanya berulit dengan fatamorgana dunia.
Sampai masanya akan tetap pulang menemuiNya.

Bagaimana persiapan bekalan kita sahabat?

***

Bismillah.

Tersentuh membaca perkongsian seseorang baru-baru ini. Apabila teman sewaktu beliau menyambung pengajian di luar negara, yang sangat terkenal dengan tabiat liar, buruk, kasanova, berzina, minum, clubbing dan lain-lain maksiat, akhirnya berhijrah menjadi insan yang sangat dekat dengan Allah. Subhanallah.

Begitulah hati kita manusia, yang selamanya dimiliki oleh Allah. Dipegang olehNya. Seringkali berbolak-balik seiring iman yang naik & turun.

Setiap insan di muka bumi ini tidak akan pernah terlepas daripada melakukan dosa. Tiada siapa boleh menjamin  bahawa diri mereka telah benar-benar suci & diredhai olehNya, terjamin tempat di dalam syurga. 

Kita bukan sahabat-sahabat Rasulullah SAW yang mengorbankan harta, masa, tenaga, hatta nyawa di jalan Allah demi menegakkan Islam di muka bumi, hingga menemui syahid & dijamin Allah masuk ke syurga.

Kita hanyalah manusia akhir zaman yang solatnya sering terlewat, al-Quran jarang dibaca, aurat tidak ditutup, jarang ke majlis ilmu, sunnah baginda terus terlupa. Allahurobbi.. jauhnya kita dalam mempraktikkan agama dalam kehidupan.

Biarpun begitu... itu bukanlah alasan untuk kita tidak percaya bahawa Allah itu tidak akan Mengampuni kita, bahawa kita tiada peluang langsung untuk bernafas dalam harum wanginya syurga.

Percaya atau tidak..
Kita tidak akan menemui kebahagiaan di dalam kemaksiatan yang kita lakukan. Biarpun mungkin kita rasa seronok dengannya pada awalan.. namun, ia tidak kekal. Rasa seronok itu akan hilang, tetapi dosa yang dilakukan tetap kekal dalam catatan amal, melainkan dipadam dengan taubatan Nasuha.

Begitupun perihalnya dengan kebaikan. Memang kita akan merasa penat, malas, leceh apabila melakukan kebaikan. Malahan ada ketikanya kita perlu memaksa diri untuk tetap istiqomah melakukannya. 

Siapa kata bangun di tengah-tengah kedinginan malam itu mudah, sedangkan tidur dibuai mimpi itu lebih indah.
Siapa kata menutup aurat dengan sempurna itu mudah, sedangkan mempamerkan kecantikan sewenang-wenangnya itu terasa lebih memancing pujian. 

Tak mengapa, teruskanlah perlahan-lahan, insyaAllah keindahan, ketenangan & kemanisan itu akan datang hinggakan kita merasa tidak perlu sesiapa lagi melainkan hanya Dia.
 
Mujahadah itu pahit kerana syurga itu manis.

Firman Allah SWT, maksudnya:
"...Nurun 'ala nuur (cahaya di atas cahaya), Allah Memberi petunjuk kepada cahayaNya bagi orang-orang yang Dia Kehendaki, & Allah Membuat Perumpamaan-perumpamaan bagi manusia. & Allah Maha Mengetahui segala sesuatu." [24:35]
Saat Allah panggil kita untuk kembali kepadaNya... & kita menyambut 'huluran' HidayahNya.. percayalah... saat itulah, saat yang paling bahagia & bermakna di dunia ini, kepada kita sebagai hambaNya. Yang sukar untuk diungkap dengan apa perkataan pun. Melainkan dengan deraian air mata yang tidak putus-putus sambil mengungkapkan; "Alhamdulillah.. wa astaghfirullah.. terimalah aku ya Allah, redhakanlah aku ya Allah.. sebagai hambaMu.."

InsyaAllah, waktu itu, kita tidak lagi akan meletakkan dunia ini di hati, melainkan cuma menjadikannya ladang untuk menuai bekalan di akhirat nanti, sambil memendam rindu untuk pulang bertemu Allah, berkumpul dengan Rasulullah, & bersenang-senang di dalam syurga..

Mari kembali kepada Allah. Mari kembali kepada Allah.
Selagi ada nafas, selagi itu ada peluang untuk bertaubat. 

Yakin.
Yakin Allah akan ampunkan semua dosa-dosa kita.
Yakin.
Yakin Allah akan bersihkan segala noda-noda yang menebal pada diri kita.
Yakin.
Yakin Allah akan Memberikan kekuatan & pertolongan kepada kita.
Untuk menempuhi semua kepedihan, kesakitan, air mata sepanjang proses mujahadah ini.

Jangan lihat betapa kotor & hinanya kita yang melakukan dosa, tapi lihatlah kepada Allah, Tuhan Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang, Maha Mengasihani, yang Mengampunkan segala dosa..

Jangan lihat betapa tak layaknya kita mendapatkan keampunan Allah, tapi lihatlah kepada betapa besarnya rahmat & keampunanNya kepada semua hambaNya. 

Ramai orang telah menemui kebahagiaan, kejayaan & ketenangan dengan menumpukan kehidupannya semata-mata mahu mencari keredhaan Allah. Bagaimana pula dengan kita, saudara-saudariku..?

Indahnya hidup dalam ketaatan kepada Allah... Bertemu kebahagiaan & ketenangan hakiki... Juga bertemu dengan cinta yang abadi..

Inilah jalan yang dilalui oleh Nabi SAW, para sahabat, para sobiriin, para syahidiin.. 

& mereka ini semuanya sedang tersenyum bahagia di dalam syurga setelah berpenat lelah melakukan ketaatan & pengorbanan sewaktu di atas dunia.

Ingatkanlah semula diri kita. 
Jalan yang payah, beronak duri inilah jalan yang dilalui para penghuni syurga.

Tanya diri kita, jalan mana yang sedang kita lalui.
Mendekati Allahkah? Atau semakin menjauhiNya?

Satu peringatan untuk yang membaca, sejuta ingatan untuk saya yang menulis. Moga Allah ampuni segala dosa.

Wallahu a'lam.
Astaghfirullah.

----
P/S: Salam sayyidul ayyam. Mari perbanyakkan selawat ke atas Nabi & jangan lupa juga membaca surah al-Kahf. 

Notakaki:  

Kenapa kita selalu susah hati? 
Kerana kita tidak yakin kepada Allah.  
Kerana kita kurang tawakal kepadaNya.