Pencinta Yang Dimuliakan Allah. :)

TINTA PENULIS.

Dengan Nama Allah,

Aku hanyalah insan hina berlumur dosa yang seringkali tergelincir dari landasan iman. Aku perlukan teguran, nasihat & doa yang berpanjangan dari kalian.

Sesungguhnya aku menulis disini tujuan utamanya adalah untuk memperingatkan & menasihatkan diriku sendiri. Kala aku menulis, mungkin Allah tika itu meningkatkan keimananku. Maka, bila aku rasa lemah, aku akan kembali semula ke sini & membaca kembali catatan-catatanku; untuk aku baca, hadam & menghayati semula nasihat yang pernah aku tulis suatu masanya.

Ambillah mana yang baik & tinggalkanlah yang tidak bermanfaat. Semoga Allah Mengampuni semua dosa-dosa kita.. Amiin.

Friday, June 29, 2012

Burung Kecil Itu...



Bismillahirrohmanirrohim..

Alhamdulillah. Alhamdulillah.. Segala pujian hanya bagi Allah. Untuk peluang kehidupan yang masih diberikan kepada hambaNya yang berlumur dosa ini dengan pilihan untuk menjadi lebih solehah & segera bertaubat kepadaNya.

Alhamdulillah.. peperiksaan akhir semester 2 sesi 2011/2012 di USM berakhir hari ini. Allah izinkan, semalam telah berlangsungnya final exam; last paper di USM tercinta ini. Syahduku memandang seisi dewan yang bakal ditinggalkan selepas ini. Chewah..

Masihku ingat lagi, aku mula aktif berblogging juga adalah pada ketika aku mendaftar masuk ke USM, 3 tahun yang lepas. How time flies. Dahulu macam tak terbayang langsung bagaimana rasanya meniti hari-hari terakhir di sini.

Hari ini Allah takdirkan aku menghirup lagi udara Bumi Allah, Bumi Minden ini sambil menanti detik-detik terakhir penghujung semester yang bakal berakhir Ahad depan. InsyaAllah.

Menyelusuri kenangan di USM ini, banyak sebenarnya yang sangat manis. Apatah lagi di Bumi inilah yang menyaksikan bagaimana Hidayah Allah menyapa hati hitamku ini untuk berhijrah baik dari segi penampilan & cuba berusaha untuk berubah akhlak & peribadi juga ke arah yang lebih baik..




Allahuakbar... 3 tahun sudah berlalu rupanya..

Di USM inilah aku mula-mula mengenal erti apa itu usrah. Apa itu Naqibah. Apa itu sahabat-sahibah. Erti sebenar & merasa sendiri manisnya ukhuwah fillah. Bergenang air mata mengenangkan betapa Allah sudi menghulurkan cahayaNya kepadaku bagi menyuluhi ke arah jalanku menuju ke arah redhaNya, insyaAllah. Mudah-mudahan.

Daripada tudung biasa, Allah Melabuhkan tudungku agar sempurna menutupi auratku. Daripada menjadi anak usrah hinggalah Allah izinkan aku mempunyai anak-anak usrah sendiri. Daripada hanya punya 2-3 manusia yang dikenali di USM ini kepada perkenalan dengan ramai manusia yang soleh & solehah yang menjadi contoh untuk diteladani. 

Allahuakbar. Allah Bukakan mataku yang selama ini hanya memandang kehidupan ini daripada satu sudut kepada cara sudut pandang yang lain pula. MasyaAllah, barulah aku sedar betapa sebenarnya cara aku menjalani hidup ini bakal memaknai kedudukanku di mataNya.

Dalam ramai hamba-hambaNya yang masih bergelumang dengan kejahilan, kemungkaran, permainan duniawi, mata buta, telinga tuli...
Aku antara yang Allah pilih, untuk menerima cahayaNya itu.. 

Ya Allah, tidakkah patut aku bersyukur...?

Bukanlah aku mengatakan sekarang aku sudah cukup bagus. 

Astaghfirullahal adzhim.. jauhilah aku ya Allah daripada niat selainMu & sifat takabbur. 

Aku masih banyak kelemahan & kesilapan. Cumanya, aku bersyukur, aku tidak menyangka Allah sudi memandang aku & mengeluarkan aku daripada kejahilan lalu untuk memperbaiki diri menjadi hambaNya yang insyaAllah lebih baik sekaligus membantu aku menafsir hakikat kehidupan ini sebenarnya.

Tujuan, Strategi dan pelaksanaan untuk mencapai tujuan kehidupan itu tadi. 

Tujuan kehidupan itu, adalah menuju kepada Allah. Tujuan hidup di dunia ini adalah persiapan untuk hidup yang selamanya bahagia & berjaya di akhirat.

Dengan semua kenangan manis itu, pastinya USM akan kekal 'special' di dalam hatiku ini, insyaAllah.





Alhamdulillah.. malam semalam sempatlah aku menggodek-godek, mengorek semula entri-entri dan tulisan lama yang pernah kunukil dan kukongsikan di teratak ini. 

Ya Allah... tak dapatlah aku menahan sengihan, senyuman membaca sendiri tulisanku yang setahun, dua tahun, dan posts yang mula-mula dikongsikan. 

"Sangat tak matang... Haish.. apalah yang aku fikir masa taip entri ni.." itu antara kata-kata yang tercetus daripada bibir ini.

Yalah.. manusia berubah. A yang kamu kenal waktu sekolah dahulu jika jumpa setelah 5-10 tahun, tentulah banyak yang berubah kan... kalau tidak fizikalnya yang berubah, tentu ada sedikit perubahan kepada sikapnya. Tidak banyak berubah pun adalah sedikit.

Perubahan, penghijrahan, kembali kepada fitrah & apa-apa juga 'term' yang digunapakai, jika ia menuju kepada kebaikan, makanya ia perlu. Ia adalah baik & positif.

Penulis novel yang berpengalaman pun, jika kita bandingkan karyanya yang pertama dengan yang terkini juga tentulah ada yang berbeza. Termasuklah cara penyampaian & gaya bahasanya. Sebab apa, sebab kematangan yang didapati daripada pengalaman demi pengalaman.

Sungguh betullah kata bijak pandai, melalui penulisan seseorang itu pun sudah cukup memberi idea untuk kita describe macam mana jenis peribadi penulisnya. Ya, dia sempoi, dia santai, dia kelakar, dia jiwang, dia puitis, dia berjiwa halus dan sebagainya. Mungkin taklah 100% betul andaian kita itu. Namun, bolehlah diambil kira walau hanya 10-20% ketepatannya. Mungkin. :D

Ada juga entri-entri yang bila aku terbaca, aku juga jadi tersentak, tersedar. 

"Kau yang tulis sendiri, kau balik yang sentap." :D

Ya, biasalah... Ilham yang datang sewaktu kita menaip laju macam air terjun Lata Iskandar itu bukanlah 100% daripada akal fikiran, hati atau diri kita. Bahkan semuanya lahir atas keizinan daripada Allah SWT. Jadi, jangan pula nak rasa riak dengan tulisan sendiri. Kononnya.

Ayat gediknya; "Oh please, jangan perasan pun dengan apa yang bukan kau punya.. semua Allah punya ok..?"


Ya, tiada apa pun yang mampu kita lakukan tanpa keizinan & perkenan daripada Allah Azza wajalla. Lagipula, semua ini adalah kepunyaannya semata-mata & akan kembali semula kepadaNya.

Kadangkala, apabila mengenangkan firman Allah di dalam surah As-Saff. Aku menjadi gusar & bimbang. Kadangkala nak saja aku private-kan blog ini. Biar aku menulis, membebel, menasihati hanya khusus buat diriku sahaja. 

Yalah, kalau perasan bagus, poyo & sentap pun.. aku sendiri sahajalah yang mengadap.

Tapi, cukup lepaskah alasan aku ini di hadapan Allah..?



Aku sangat takut apabila katakanlah aku terlalu asyik sangat berusaha sebarkan dakwah & islah kepada semua pembaca, maka datanglah ujian Allah bertimpa-timpa ke wajah aku, menguji semula apa yang aku sampai & dakwahkan.

Aku sangat takut Allah menguji itu bukan kerana Allah Mahu Mengingatkan aku, tetapi disebabkan Allah Murka kepadaku kerana aku terlalu leka menasihati orang lain sampaikan terlupa untuk memperbaiki diriku sendiri. Allahurobbi... T_T

Ya Allah, janganlah Kau uji aku dengan ujian yang melebihi kemampuanku & ujian yang menyebabkan aqidahku terpesong daripadaMu. Nauzubillah.

Ya Allah, janganlah Kau Hukum aku tentang apa yang mereka katakan tentang diriku kerana mereka tidak tahu tentang diriku. Sesungguhnya hanya Engkaulah mengetahui betapa hinanya sebenarnya aku di sisiMu & jadikanlah aku jauh lebih baik daripada apa yang mereka sangkakan. Amiin, amiin ya Allah..

Namun, adakah kerana ketakutan ini, membuatkan kita berasa mahu futur (tercicir) daripada menyebarkan nasihat & peringatan? Bukankah Nabi SAW pernah bersabda, sampaikanlah daripadaku walaupun hanya satu ayat?

Allah SWT juga berfirman;


Bantulah Agama Allah! Sebarkanlah ayat-ayat Allah! Bantulah manusia di sekelilingmu untuk kembali mentauhidkan Allah! Allah tidak melihat hasil usahamu. Dia Mampu melakukannya tanpa diriMu. Jika kamu futur, Allah akan menggantikan tempatmu dengan hambaNya yang lain. Maka, siapa yang rugi?

YANG RUGI ITU KAMU. KAMU PENGECUT. KAMU KEMBALI KEPADANYA DENGAN BEKALAN KOSONG.

Monolog ini bermain-main di dalam hatiku. 

Allahurobbi.. Dia Mengetahui... apa yang kita sembunyikan, apa yang kita zahirkan. Jika aku melakukan kerana aku mahukan perhatian manusia. Rugilah aku. Rugilah aku.

Jika aku melakukan kerana Allah... Allah akan Memuliakanku di sisiNya. 

Allahuakbar.

Aku pun manusia biasa. Iman naik & turun. Aku menitipkan pesanan & nasihat di sini, bukan semata-mata mahu bersyarah macam pandai sangat, banyak ilmu sangat kepada semua. Melainkan tulisan-tulisan di sini, teguran & nasihat itu adalah yang pertamanya ditujukan kepada diriku sendiri, selepas itu barulah ditujukan kepada semua pembaca yang sudi singgah & membacanya. 

Bahkan ada masanya apabila aku 'down', aku akan datang semula ke teratak maya ini untuk menceduk kembali tazkirah untuk bermuhasabah diri, membina kekuatan atas segala apa yang pernah aku coretkan. 

Bukankah Allah berfirman di dalam suratul Asr bahawa kita semua di dalam kerugian melainkan manusia yang beriman, yang berpesan-pesan sesama mereka kepada kebenaran & kesabaran.




Kita manusia hanya penyeru. 
Yang Membukakan hati-hati manusia & memberikan Hidayah itu adalah Allah SWT.
Bahkan Allah lebih Mengetahui, hambaNya yang manakah lebih layak untuk diberikan Hidayah. 

Makanya, tugas kita hanyalah menyambung tugasan itu. Perjuangan ini, bukanlah kita pemulanya. Bukan juga kita pengakhirnya. Kita hanya penyambung rantaian itu. Jika kita futur daripada menjadi mata rantai perjuangan ini, masih ramai lagi hambaNya yang lain akan menggantikan tempat kita.

Kita berbuat baik. Bukan untuk sesiapa. Bukan untuk kebaikan Allah. Bahkan Allah tiada mendapat menfaat apa-apa daripada segala amalan kita. Samada kita berbuat maaruf (kebaikan) atau bermaharajalela melakukan kemungkaran, hakikatnya perbuatan itu tidak memberikan manfaat atau keburukan pun kepada Allah. Allah tidak terkesan apapun dengan tingkahlaku kita. Tidak memberi kesan sedikit pun hatta sebesar biji sawi.

Jika kita berbuat baik, itu adalah untuk kebaikan kita sendiri. Jika kita berbuat jahat, yang mendapat natijahnya juga adalah diri kita sendiri. 

Hayati firman Allah ini;




Subhanallah. Alhamdulillah. Allahuakbar.

Allah sudah menjelaskan segala-galanya kepada kita melalui surat-surat cintaNya. Terpulanglah kepada kita samada kita mahu menghayati setiap penjelasan Allah itu atau pun tidak.

Jalan ini dimulakan oleh pejuang-pejuang yang hebat; mereka itulah para anbiya' termasuklah kekasih tercinta, junjungan besar Nabi Muhammad SAW. Mereka dimuliakan Allah SWT.

Adakah kita akan sekadar memerhatikan orang lain berpusu-pusu menjadi mata rantai perjuangan ini yang akhirnya dengan izin Allah akan membawa mereka bertemu dengan susuk tubuh agung Muhammad SAW di syurgaNya...?

Adakah kita hanya akan sekadar memerhati?

Statiklah kamu di situ. Mereka yang lain bakal mengisi kekosongan kamu itu. Maka, janganlah pula nanti di akhirat kamu teruskan pemerhatian itu dengan pandangan terkilan & mulut yang terlongo menyaksikan orang lain berpusu-pusu memasuki syurga Allah. Sedangkan kamu hanya membawa bekalan kosong kerana kelalaian, kejahilan, bodoh sombong & tertipu oleh keduniaan.

Aduhai... ruginya waktu itu...

RUGI!



Allah sudah memberi peringatan. Amaran.

Apa yang kita tunggu lagi..

Ayuh! *sambil menarik tangan & menyertai langkahan. Alhamdulillah. :) Namun, tiba-tiba*

"Eh... apa kena mengena entri ini dengan tajuk Burung Kecil Itu...? Mana dia burungnya. langsung sepatah perkataan pun tak ada sebutnya."

*Menampar dahi sambil tersengih-sengih*

Aduhainya pun...

Sebenarnya. Mahu kaitkan pengisian kali ini dengan peristiwa burung kecil yang memadam api bakaran Nabi Ibrahim.. Rasanya sudah disebut dalam post sebelum ini. Namun masih mahu mengulangi kisah tersebut.

Berlaku kisah di zaman Nabi Ibrahim semasa Baginda dibakar oleh kaumnya, seekor burung kecil terbang berulang alik mengisi air dalam paruhnya lalu menyiram ke atas api yang membakar. Itulah yang dilakukannya berulang kali.

Tingkah lakunya diperhatikan makhluk Allah yang lain lalu bertanya kepada burung kecil itu:

“Untuk apa kau berpenat lelah mengambil air berulang alik, sedangkan api yang membakar Nabi Ibrahim tidak akan terpadam dengan air yang kau siramkan itu.”
 Lalu dijawab oleh burung berkenaan:

“Memang ia tidak akan dapat memadamkan api itu, tetapi aku lebih takut kepada Allah kerana Allah akan menyoal aku nanti, apakah yang aku sudah lakukan untuk agama Allah, dan Allah tidak akan bertanya sama ada aku berjaya memadamkan api itu atau pun tidak.”

Nah! 

Aku adalah seperti burung kecil itu. 
Ilmuku sedikit. Amalku pun belum membukit. Ruang usahaku juga masih sempit.

Namun, aku takutkan azab Allah. Aku takut akan pertanyaan Allah. Aku juga melakukan ini sebagai manifestasi cintaku kepadaNya.

Belum lagi cinta kalau belum dilafazkan. Belum lagi jika tanpa pembuktian perlakuan.

Jika kita cintakan sesuatu, kita akan sanggup lakukan apa saja untuknya. 
Jika cintakan Allah, tentulah kita sanggup redah apa saja untuk menegakkan agamaNya kan..?

Patutnya begitulah.

Tidak apa jika kita burung kecil yang sayapnya kecil, terbangnya juga tidak sepantas helang yang bersayap lebar itu. Namun, jika tidak memulakan usaha kecil, mana datangnya usaha-usaha yang seterusnya kan...?

Setiap kejayaan yang besar, mulanya bukankah dengan permulaan langkah yang kecil...?

Burung kecil ini, selalu saja memasang angan-angan mahu terbang masuk ke dalam syurgaNya bertemu dengan Rasulullah SAW, isteri-isterinya... :)

dan Saidina Uthman... ;p

Oho.. sila abaikan anganan burung kecil itu. 

Allahua'lam.


5 comments:

  1. Pengisian yang baik.. tersentak seketika hati nie ketika membaca entri ukhti.

    ReplyDelete
  2. Pengisian Yang Menarik.. tersentak seketika jiwa ni pabila membaca entri ukhti

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah 'ala kulli hal.

      semoga memberi manfaat.

      Delete
  3. Assalamualaikum..sy nk tnya mcm mna ea nk join usrah? Tau tak kt mna yg bileh sy join di kwsn penang or usm..tp sy bkn student usm.. time kaseh.. nie email sy : akmarmustaffa@gmail.com

    ReplyDelete

"Dan berpesan-pesanlah kamu dengan kebenaran dan kesabaran.."