Pencinta Yang Dimuliakan Allah. :)

TINTA PENULIS.

Dengan Nama Allah,

Aku hanyalah insan hina berlumur dosa yang seringkali tergelincir dari landasan iman. Aku perlukan teguran, nasihat & doa yang berpanjangan dari kalian.

Sesungguhnya aku menulis disini tujuan utamanya adalah untuk memperingatkan & menasihatkan diriku sendiri. Kala aku menulis, mungkin Allah tika itu meningkatkan keimananku. Maka, bila aku rasa lemah, aku akan kembali semula ke sini & membaca kembali catatan-catatanku; untuk aku baca, hadam & menghayati semula nasihat yang pernah aku tulis suatu masanya.

Ambillah mana yang baik & tinggalkanlah yang tidak bermanfaat. Semoga Allah Mengampuni semua dosa-dosa kita.. Amiin.

Saturday, October 13, 2012

Biarlah Allah Yang Membalasmu.



Bismillahirrohmanirrohiim..
Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang..

"Dan barangsiapa berjihad, maka sesungguhnya jihadnya itu adalah untuk dirinya sendiri. Sungguh, Allah Maha Kaya (tidak memerlukan sesuatu) dari seluruh alam." [al-Ankabut; 29: 6]


Terdapat banyak perkara yang kita lakukan di dunia ini, yang kadangkala nampak one-sidedly, seolah-olah tidak tidak dipandang kerana tidak memperolehi apa-apa respon & tidak mendapat balasan.

Hal ini buat saya teringat,
Di dalam novel Tautan Hati tulisan Ustazah Fatimah Syarha, Umar al Mujahid berasa bosan dengan halaqoh yang disertainya & keluar berdating dengan seorang wanita bukan mahram. Lalu Allah buka aib & dosanya itu lalu terlihat oleh sahabat-sahabatnya yang sedang berhalaqoh tidak jauh daripada tempat dia berdating itu.

Umar sebenarnya frust apabila Asiah Yusro (wanita idamannya) tidak memberi respon positif kepada hasrat hatinya yang cintakan muslimah itu di dalam diam-diam. 

Malang sekali, hanya sebab tidak diberi respon yang baik oleh seorang wanita, Umar yang soleh itu berpaling & hatinya memberontak.


Di dalam dunia ini... 
Banyak perkara yang kita lakukan, apabila tiba certain period of time, kita merasa letih, rasa tidak berbaloi & membazir.

Mengapa jadi begitu agaknya?

Apabila kita tidak mengetahui untuk siapa kita melakukannya, apa matlamat kita melakukan serta motif kita melakukan sesuatu itu.. 
Ya, tentulah kita akan letih.

Tambahan pula, jika kita melakukan sesuatu itu memang semata-mata kerana mahukan perhatian & balasan daripada target tertentu. Jadi, apabila kita tidak memperolehi apa yang dihajatkan, tentulah kita kecewa, sedih & frust.

"Memuaskan hati manusia itu melelahkan. Kerana manusia tidak akan pernah merasa puas."

Oleh itu...
Amatlah penting untuk kita mengetahui, mengenal pasti semula 3 perkara sebelum kita melakukan sesuatu, terutama sekali apabila kita melakukan kebaikan.



Untuk Siapa?

Pertamanya, 
Jom kita bermuhasabah kembali, untuk siapa agaknya kita melakukan kebaikan itu?

"Saya pakai macam ni untuk meraih perhatian orang yang saya cinta."  
- Jadi, bila orang itu tidak tertarik kepada kita, kita rasa kecewa. 

"Aku hadiahkan dia ini supaya next time, birthday aku dia akan balas dengan hadiah yang lebih mahal lagi." 
- Malangnya, bila si dia tak membalas hadiah kita itu, kita rasa hampa. Lebih teruk, kita putus asa untuk menghadiahinya sesuatu di masa depan. 



"Aku berjanji akan jadi lelaki yang soleh. Mulai hari ni aku akan istiqomah solat jemaah dekat masjid, buat kerja dakwah, hafaz quran supaya perempuan idaman aku akan pandang aku." 
- Bila perempuan idamanmu tidak memandangmu, malah dia menerima pinangan orang lain... maka, kamu merasa amalan kebaikanmu itu semacam sia-sia sahaja.

Oleh itu...
Amatlah perlu untuk kita perbetulkan semula niat kita dalam melakukan sesuatu.


"Tidak (diterima) amal-amal itu, melainkan menurut niat. Seseorang tidak akan dapat, melainkan apa yang ia niatkan. Lantaran itu barang siapa berhijrah kerana Allah dan RasulNya, maka pahalanya itu ialah (pahala amalan) kerana Allah dan RasulNya dan barang siapa berhijrah kerana dunia, nanti ia dapat dunia itu, atau kerana perempuan nanti ia kahwin dengan perempuan itu, (singkatnya) ganjaran hijrah itu menurut niat ia berhijrah". [HR Bukhari]

Niat, biarlah kerana Allah.

"Hm... macam mana nak niat kerana Allah? Susah nak ikhlaskan hati. Sikit sebanyak, mesti ada niat tersirat yang lain..." 

Ustaz Azhar Idrus di dalam satu kuliah maghribnya sewaktu di Masjid Negeri Penang pernah berpesan bahawa ikhlas itu sesuatu perihal yang sangat private & confidential. 

Ikhlas itu rahsia Allah. 
Jadi apa kata, yang itu kita serahkan kepada Allah?

Bahagian kita, kita usahakan untuk meniatkan segala yang kita lakukan adalah semata-mata keranaNya.

Sebelum melakukan sesuatu. Terutamanya hal kebaikan; letak tangan di dada sebelah kiri & berkatalah dengan perlahan kepada diri sendiri; 
"Ya Allah, aku melakukan ini adalah kerana inginkan redhaMu." 
        Katakanlah lagi; 
"Demi Allah, aku melakukan ini kerana Allah."

Cuba dahulu.
InsyaAllah kita akan 'terasa' satu perasaan asing di dalam hati kita.
Tak tahulah apa dia.
Tapi rasa macam manis sangat.

:)

Niat lillahi taala.
InsyaAllah tiada kecewa.

-------------------------



Motif & Matlamat Utama.

Keduanya,
Tanya semula diri; 
"Apa motif & matlamat aku buat semua ini agaknya..?"

Seseorang yang baru berjinak-jinak untuk melangkahkan kakinya untuk solat berjemaah di masjid, awalan niat & motifnya mungkinlah kerana terikut-ikut kepada  pelawaan sahabatnya.

Mungkin juga kerana dia mahu menjadi insan yang lebih baik. Lalu, sekadar terikut-ikut method orang lain yang pernah menjumpai 'turning point' dengan cara yang sama.

Apapun motif & matlamat kita melakukan sesuatu perkara, biarpun awalannya bercampur baur kerana ingin itu, kerana ingin ini..

Tetapi insyaAllah, jika niat itu kerana kebaikan, mahukan kebaikan, insyaAllah, Allah akan bukakan hati kita untuk melihat motif utama sesuatu amalan ialah semata-mata kerana mahukan keredhaanNya.

"Sesungguhnya orang-orang yang beriman, dan orang-orang yang berhijrah & berjihad di jalan Allah, mereka itulah yang mengharapkan rahmat Allah. Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang." [2:218]

Percaya pada Allah. 
InsyaAllah, sekali lagi kita tidak akan kecewa.

Seorang muslimah, dikatakan terbuka hati untuk menyertai usrah kerana terikut-ikut ajakan teman-temannya yang lain.

Kemudian, apabila sudah bertambah seronok, motif dia pergi ke usrah adalah kerana inginkan ilmu, berukhuwah dengan ahli-ahli usrah, meluahkan perasaan sesama ahli usrah dan sebagainya.

Namun, apabila Allah memberikannya kefahaman agama, lama kelamaan, dia sedar, bahawa sepatutnya setiap amalan kebaikan dilakukan semata-mata mahu mendekatkan diri kepada Allah & meraih keredhaanNya.

"Apabila Allah memilih seorang hamba untuk menjadi baik, Allah akan Memberikannya faqqih fiddin (kefahaman dalam agama)." 

--------------------------



Serahkan KepadaNya.

Ketiganya,
Berpeganglah bahawa hanya Allah yang berhak membalas kebaikan kepada kita. Kita juga kena yakin bahawa semua yang berlaku adalah atas keizinanNya.

Ya,
semuanya berlaku atas keizinan Allah.


Adalah tidak tepat untuk kita berpegang;  
"Jika kita mudahkan urusan orang lain, kelak orang lain juga akan selalu mudahkan urusan kita."

Juga adalah tidak tepat apabila kita beranggapan; 
"Jika melakukan kebaikan kepada orang lain, maka suatu hari nanti mereka akan membalas kebaikan juga kepada kita."


Dua statement ini adalah tidak tepat.


Percayalah, jika sandaran kita adalah kepada manusia.
Kita akan kecewa.

Kerana yang memegang & menggerakkan hati manusia itu adalah Allah.

Orang yang kamu cintai, membalas semula perasaan yang sama untuk kamu, hal itu adalah kerana Allah membuka hatinya untuk mencintaimu.

Sahabat kamu membalas hadiah kamu & berterusan menggembirakan hatimu adalah kerana Allah menginginkan hal yang sedemikian berlaku kepadamu.


Maka, betulkanlah persepsi.  
Statement yang sepatutnya kita pegang ialah; 
"Jika kita memudahkan urusan orang lain, insyaAllah Allah akan memudahkan urusan kita pada waktu yang kita tidak ketahui." 

Juga; 
"Jika kita melakukan kebaikan kepada orang lain, Allah pasti akan membalasnya dengan ganjaran yang setimpal & insyaAllah Allah akan menggerakkan hati-hati hambaNya yang lain untuk berbuat baik kepada kita di waktu yang kita sendiri tidak jangkakan."



Semuanya untuk Allah. 
Semuanya datang daripada Allah.

Maka, kembalikanlah semula semuanya kepada Allah.

Samada Allah benar-benar ingin memudahkan urusan kita & membukakan hati orang lain untuk berbuat baik kepada kita, itu adalah Hak Dia. 


Jika Allah membalas kebaikan kita dengan nikmat, kita bersyukur. Jika tiada apa-apa balasan, itu sepatutnya tidak mengurangkan sedikit pun rasa semangat kita untuk istiqomah berbuat baik. Hal ini kerana kita tahu, cepat atau lambat, Allah tetap akan membalas semua kebaikan kita hatta sebesar biji sawi.



Buat sesuatu tanpa mengharapkan balasan.
Itulah namanya keikhlasan.



Selalulah ingatkan diri sendiri & juga orang lain;

"Sebelum kita berani untuk meminta kepada Allah supaya memberikan kita perkara-perkara yang kita cinta, lakukanlah dahulu perkara-perkara yang Allah cintai."

Lakukan kebaikan yang dicintai Allah, insyaAllah Allah akan memberikan apa yang  terbaik untuk diri kita.

Maka, ingatlah 3 perkara tadi; 
1) Niatkan kerana Allah. 
2) Motif? : Untuk mendapatkan keredhaan Allah. 
3) Saranan : Buat apa yang Allah suka & Allah akan memberikan apa yang kita sukai.


"Dan siapakah yang lebih baik agamanya daripada orang yang ikhlas berserah diri kepada Allah, sedang dia mengerjakan kebaikan, & mengikuti agama Ibrahim yang lurus? Dan Allah telah memilih Ibrahim menjadi kesayanganNya." [an-Nisa'; 4:125]

-------------------------------



Bertakwalah Hanya KepadaNya.

Apabila Allah Mengetuk semula pintu hati Umar untuk melihat motif & matlamat utama kehidupan, dia akhirnya sedar bahawa tidak mendapat cinta Asiah Yusro bukanlah apa-apa padanya. Kerana waktu itu, sibghah (celupan/agama) Allah telah pun memenuhi hatinya.

Dia sedar, matlamatnya hanyalah Allah.

"Allah Pelindung orang yang beriman. Dia Mengeluarkan mereka dari kegelapan kepada cahaya (iman). Dan orang-orang kafir, pelindung mereka adalah syaitan, yang mengeluarkan mereka daripada cahaya kepada kegelapan. Mereka adalah penghuni neraka. Mereka kekal di dalamnya." [2:257] 

Hakikatnya, apabila mata hati kita telah pun memandang kepada akhirat, maka hati kita tidaklah akan begitu terkesan dengan hal-hal keduniaan yang sangat kecil & remeh.

Kerana kita tahu, hidup ini cuma untuk sementara.

Kebanyakan kita terasa lelah & penat kerana kita asyik mengejar 'sesuatu' yang sedang berlari jauh meninggalkan kita. Kita mengejar dunia yang bakal kita tinggalkan sedangkan kita mengabaikan bekalan yang bakal dibawa pergi ke akhirat yang abadi.

Perbetulkan niat, perhalusi matlamat, luaskan pandangan.


Kita terlupa barangkali selama ini, tiada apa yang kita lakukan akan terlepas daripada pandangan & perkiraan Allah SWT. 

Ya, Dia sedang Melihat kita.
Ya, Dia sentiasa Memandang kita.

Kiranya perbuatan baik kita tidak dipandang oleh manusia. Itu tidaklah apa.

Kiranya amalan baik kita tidak menyentuhi hati manusia. Itu pun bukanlah apa-apa.

Yang penting, keredhaan Allah itu kita perolehi. Kerana Dialah segala-galanya.

Tak apa kalau manusia tidak kenal kita. Tak apa kalau manusia tidak iktiraf kewujudan kita. Asalkan Allah & para penghuni langit kenal siapa kita kerana Allah mengangkat & menerima semua doa & amalan kita ke langit.

Subhanallah.
Itulah impian kita yang sepatutnya.

Sebagai penutup,
InsyaAllah, saya ingin kongsikan sesuatu yang saya perolehi sewaktu mendengar kuliah Tanyalah Ustazah di TV9 hari ini (Jumaat; 12/10/12);

"Janganlah kita menjadi seperti lalang. Apabila manusia berbuat baik, kita membalas kebaikan. Apabila manusia berbuat jahat kepada kita, kita membalas kejahatan kepadanya. Jadilah orang yang istiqomah berbuat baik, tetap memberi kebaikan & membalas kebaikan kepada orang yang berbuat baik & berbuat jahat kepada kita."


Semua yang kita lakukan, biarlah Allah sahaja yang memberikan balasannya. InsyaAllah. Mudah-mudahan Allah menerima semua amalan kita..

"Wahai orang-orang yang beriman! Bertakwalah kepada Allah & hendaklah setiap orang memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat), & bertakwalah kepada Allah. Sungguh, Allah Maha Teliti terhadap apa yang kamu kerjakan." [al-Hasyr: 59:18]

"Maka barangsiapa mengerjakan kebaikan sebesar zarah, nescaya dia akan mendapat balasannya." [az-Zalzalah; 99: 7] 

Yakin, Allah adalah sebaik-baik Penilai.
Dia tidak akan sesekali mengecewakan kita.

:) 


Allahu'alam.

p/s: Saya pernah bicara hal yang sama di sini.


Notakaki:
# Banyak perkara yang tidak berapa kita sukai, kita tetap lakukan kerana kita ingin mendekat, merapat & meraih cintaNya.
# Perbanyakkanlah selawat kepada Rasulullah salallahu 'alaihi wasallam, semoga kita memperolehi syafaat baginda di akhirat kelak.
# Jika kita bersungguh-sungguh mencari kebaikan & berbuat kebaikan, tentulah kita akan bertemu dengan Allah pada penghujungnya.
# Bersihkan hati dengan memperbanyakkan istighfar kerana Allah itu letaknya hanya di dalam hati yang suci & bersih. Nur Allah tidak akan lekat di hati yang berbuat dosa & maksiat.

p/s 2: Postpone study. Ada hikmahnya, insyaAllah. 



10 comments:

  1. Assalamualaikum ukhti. Terkesan ana dgn post ni. Syukran. Iye, kdg2 ana terbuat sesuatu krn manusia, then bila ditukar niat itu krn Allah, Allah..hanya Dia yg tahu, bertapa sebaknya rasa. Ukhwah fillah, ukhti :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wa'alaikumussalam..
      Alhamdulillah..

      InsyaAllah, sama2 kita selalu refresh semula niat. Mudah2an Allah menerima semua amalan kita, insyaAllah..

      salam ukhuwah.. syukran sudi singgah.. :)

      Delete
  2. salam kak.. :') thanks. rndu nk dgr nsht kak intan..

    moga Allah permudah~ :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wasalam warahmatullah anis..

      rindukan anis jugak... :')

      Moga Allah permudahkan semua urusan.. insyaAllah..

      Delete
  3. Replies
    1. afwan..

      syukran aidhon sudi singgah.. :) sila dtg ziarah lg..

      Delete
  4. Syukran ye kak sebab kasi tips-tips ni , rasa sebak pula bila teringat semua perkara dilakukan untuk orang lain . Saya baru sahaja nak berubah , jadi masih ad banyak lagi yang belum diperbaiki , mohon diberi panduan ye . :)
    Salam Ukhuwah Fillah . assalamualaikum .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wa'alaikumussalam..

      Didoakan semoga adik akan diberikan kekuatan & hidayah oleh Allah SWT untuk terus melakukan ketaatan & ibadah yang menambahkan kecintaan Allah kpdmu. Amiin.

      Delete
  5. assalam,, ya ukhti ,, alhamdullilah n alfu syukran ats entri ini,,, n sy arap ukhti x mrh sy share smua entri ni kat smua owg ,, :') ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. wassalam... Alhamdulillah.. tafadholi... :)

      Delete

"Dan berpesan-pesanlah kamu dengan kebenaran dan kesabaran.."