Pencinta Yang Dimuliakan Allah. :)

TINTA PENULIS.

Dengan Nama Allah,

Aku hanyalah insan hina berlumur dosa yang seringkali tergelincir dari landasan iman. Aku perlukan teguran, nasihat & doa yang berpanjangan dari kalian.

Sesungguhnya aku menulis disini tujuan utamanya adalah untuk memperingatkan & menasihatkan diriku sendiri. Kala aku menulis, mungkin Allah tika itu meningkatkan keimananku. Maka, bila aku rasa lemah, aku akan kembali semula ke sini & membaca kembali catatan-catatanku; untuk aku baca, hadam & menghayati semula nasihat yang pernah aku tulis suatu masanya.

Ambillah mana yang baik & tinggalkanlah yang tidak bermanfaat. Semoga Allah Mengampuni semua dosa-dosa kita.. Amiin.

Friday, November 20, 2009

Selamat Hari Lahir, IBU..


“Siapakah manusia yang paling berhak untuk aku layani dengan sebaik mungkin?”
Rasulullah saw bersabda: “Ibumu, ibumu, ibumu... dan kemudian, ayahmu.."
[HR. Bukhori, Muslim, Ibnu Majjah, Ahmad]


Khas buat ibuku yang tercinta..

Masih segar dalam ingatanku..


Betapa hangatnya dakapanmu..
Kucupanmu..

Aku juga masih ingat..
Aku suka bersandar di bahumu..
Ketika aku sedih,
Aku gembira,
Aku sakit..

Antara semua..
Akulah yang paling banyak menyusahkanmu..

Akulah yang paling degil,
Paling banyak kekurangan..

Paling berpenyakit,
Paling manja..
Paling lemah..

Aku lemah tanpamu,
Tanpa kasih sayangmu..
Tanpa cintamu..

Tika berjauhan..
Kaulah yang paling kurindu..

Senyummu..
Pelukmu,
Lembut tanganmu..
Hangat sentuhanmu..

Katamu,
Aku hampir menyebabkan kematianmu..
Malam itu..

Katamu,
Antara semua,
Aku yang paling sukar..

I'm sorry..
I really love to stay in your womb.
Sleep tightly and peacefully,
In you..

Maafkan aku..
Begitu besar pengorbananmu,
Begitu banyak yang kau beri padaku,

Tetapi,
Tiada apa yang dapat ku balas.
Dan belum ada apa-apa yang dapat ku beri padamu.

Aku hanya memberimu,
kerisauan,
kebimbangan..
kegusaran..

kerinduan..

kekecewaan..

Maafkan aku..
Ketahuilah ibu..
Aku amat bersyukur..
Kerana masih mempunyai dirimu,
sebagai ibuku..

Aku cuba membayangkan..
Jika aku berada di tempat sahabat2
yang telah kehilangan insan yang mereka panggil emak..

Tetapi..
Kau masih ada di sisiku..
Yang selalu membalas cintaku..
Kau masih ada di sisiku,
Untuk ku sebut..

"Ibu, in rindu..."

Duhai pemilik syurgaku..
Aku amat menyayangimu..

Terima kasih..
Atas semuanya yang kau berikan padaku..

Terima kasih kerana mendidikku..
Terima kasih kerana menyayangiku..

Terima kasih kerana mengajarku pelbagai ilmu..
Terima kasih kerana menjagaku saat aku sakit,
Terima kasih kerana menjahitkan baju untukku,
Terima kasih kerana memasak lauk kegemaranku..

Terima kasih kerana menyekolahkanku..
Terima kasih kerana menyediakan keperluanku..
Terima kasih kerana merinduiku...
Terima kasih kerana mendoakanku..

Terima kasih kerana berada di sisiku,
di saat orang lain meninggalkanku..
Terima kasih kerana percaya padaku..
di saat orang lain menidakkan aku..

Walau aku banyak menyakitimu,
Walau aku banyak mengecewakanmu..
Walau aku memberi derita kepadamu..

Kau tetap menyayangiku,
dan memaafkan dosa-dosaku..

Terima kasih ibu..
Atas segala-galanya..



Terima kasih ibu..
Kerana menerima aku seadanya aku..


Selamat hari lahir ibu..
Semoga Allah merahmatimu selalu,
Memberi hidayah dan petunjukNya kepadamu,
Semoga diberiNya kesihatan, kebahagiaan di dunia dan akhirat..
Semoga Allah mengampuni semua dosa-dosamu
dan sentiasa mengasihanimu,

sebagaimana kau mengasihaniku sejak aku kecil,

Wahai ibuku yang sangat ku kasihi..
Semoga Allah memberikan yang terbaik buatmu..
Di dunia dan akhirat..


Terima kasih Ibu...

Terima kasih kerana melahirkanku..
Terima kasih kerana menyusukanku..


Dan terima kasih..
Kerana sudi menjadi ibuku..




p/s: Mood status: excited nak balik.. :)

Semoga Allah memanjangkan umurku, agar dapat ku bertemu dengan insan2 yang kurindui siang dan malam.. Semoga Allah memanjangkan umurku, agar dapatku meraikan hari lahir ibuku.. insyaAllah..


Post terakhir untuk bulan ini.. Maaf, post ini ditulis agak tergesa2 kerana mengejar masa. Tapi masih ikhlas buat dia yang ku cinta..

Aku akan bercuti panjang.. no more 24 hrs fr3 wireless.. :) insyaAllah, nanti ajak Liyana pi CC. hehe.


Di kesempatan ini, aku ingin memohon ampun dan maaf kepada semua pengunjung2 blog ini, sekiranya ada bahasa tulisanku yang mengguris hati dan perasaan kalian. Moga Allah sentiasa merahmati kalian semua, InsyaAllah!

Saturday, November 14, 2009

Aku kini benar-benar SEDAR..


"Sesiapa mencintai Allah pasti semakin sunyi dengan manusia. Di tengah keramaian dia rasa keseorangan. Saat kesukaan dia berduka. Jika orang tertawa dia menangis. Jasadnya dengan manusia, batinnya kepada Allah"
[Syed Qutb]




Manusia..
memang bodoh,
Degil,
Jahil,
Hipokrit,
Pendusta,

Kau..
memang jahil!

Pendusta!
Bermuka tembok!

Di hadapan manusia..
Kau berjuta kali lebih baik,
Dari malaikat..
Konon..

Di hadapan Dia..
Kau sebenarnya lebih jahat,
Lebih buruk,
Lebih busuk,
Dari sejuta iblis dan sekutunya.

Kau beramal..
Untuk apa?
Atau untuk hari tertentu saja?

Mengapa..
Ada masanya..
Kau begitu taat kepadaNya..
Dan mengapa..

Ada ketikanya..
Kau berani mengingkariNya?

Allah itu...
Hanya wujud pada hari isnin..
Hingga jumaat sajakah?

Mengapa hari2 yg lain kau begitu malas beribadat?
Atau..
Kau ingat..
Tuhan itu hanya wujud pada waktu2 tertentu?
Hingga kau berani membuat maksiat pada waktu yang lainnya?

Kau hanya ingat Dia..
Waktu susah saja?

Waktu kau susah..
Kau datangi Dia,
mengadu keluh kesah,
Menangis rayu..
Tangisan mendayu-dayu..

Waktu senang dan bahagia..
Waktu bergelak ketawa,
Kau tinggalkan Dia..

Padahal kau tahu..
Semua itu adalah nikmat dariNya..

Dasar manusia tidak tahu malu!
Pendusta!

Kau kata kau cinta Dia..
Benarkah begitu?
Kalau benar..

Apa buktinya?

Hari ini kau minta ampun..
Hari esok kau kembali berbuat dosa..

Kau seperti mempermain-mainkan ampunanNya.
Kurang ajar punya hamba!


Ampuni aku Ya Tuhan..

Aku banyak berbuat dosa..
Tunjukilah aku jalan..
Tuntunilah aku..
Keluar dari lembah kejahilan..

Ya Tuhanku..
Mengapa begitu sukar...
Mengapa begitu sukar..
Mengapa begitu sukar..

Untuk istiqamah?
Untuk terus muhasabah?
Mengapa imanku terus berubah2?

Ada kalanya aku lebih kuat..
Dari sang gajah.,

Adakalanya aku lemah..
Tersangat lemah!

Baru kini aku sedar..
Menuju syurga itu..
Bukanlah mudah..

Baru kini aku sedar..
mengekalkan iman itu amat payah..

Begitu sukar menggapai redhaMu, Tuhan..
Begitu sukar untuk menjadi orang-orang yang beriman..
Yang benar-benar beriman..

Baru kini aku benar2 sedar..
Begitu mahal rupanya..

Mahar bagi syurgaMu..


Saya Tak Rasa TERCABAR..


"Wahai orang-orang yang beriman, peliharalah diri kamu dan ahli keluarga kamu daripada neraka yang mana bahan bakarnya adalah manusia dan (batu2 yang dijadikan sembahan)..."

(Al-Tahrim:6)




Salam warahmatullah,

Alhamdulillah, akhirnya ada masa terluang untuk terus berkongsi sesuatu dengan pengunjung2 blog ini. Dalam entri kali ini, aku ingin berkongsi suatu cerita yang kubaca dari majalah kesukaanku.

Moga memberi manfaat buat kalian semua. InsyaAllah.. :)

Pelbagai karenah jemaah haji pada musim haji di Makkahtul Mukarramah. Suatu hari seorang isteri datang mengadu dengan seorang ustazah, dia memberitahu suaminya hendak kahwin seorang lagi.

"Dia nak kahwin di mana?"

"Suami saya nak kahwin di sini. Dia minta izin dengan saya." sedu suara si isteri penuh sebak mengenang nasib diri diperlakukan begitu oleh si suami.

Ustazah itu menasihatkan si isteri agar membawa suaminya bertemu dengan kaunselor di maktab penginapan haji agar perkara ini dapat diselesaikan dengan baik.

Kedua2 suami isteri ini pun bertemu dgn kaunselor.

"Isteri tuan ada memberitahu kami bahawa tuan mahu kahwin seorang lagi. Betulkah tuan nak kahwin lagi?" soal pegawai kaunselor berkenaan.

"Betul." jawab si suami.

"Tapi kenapa? Saya tengok isteri tuan baik, rupa paras juga cantik. Apa yg tidak kena padanya sampaikan tuan mahu berkahwin lagi?"

"Isteri saya sangat baik. Dia jaga saya dgn sangat sempurna. Makan, minum, pakai, layanan batin dan semua keperluan saya semuanya dijaga dgn baik. Walaupun dia bekerja, tetapi dia tetap menguruskan rumah tangga dgn baik. Urus itu, ini. Saya dilayan semacam raja. Dia tak bagi saya buat apa2 pun. Saya ditatang bagai minyak yg penuh.Urusan bayar bil elektrik, bil air, bil telefon dan persekolahan anak2, semua dia yg uruskan.Saya duduk goyang kaki saja di rumah." jelas si suami.

"Uih. Baguslah macam itu. Bukan senang, tuan.. nak dapat isteri yg taat macam ni." tingkah kaunselor.

"Masalahnya, saya rasa tak tercabar. Tujuan saya nak bernikah lagi dengan ibu tunggal adalah untuk membantu urusan kerja2 dia. Nak bantu uruskan anak2nya sebab selama ini saya tak buat apa2 di rumah, semuanya isteri saya yang uruskan. jadi, biarlah saya gunakan masa yang kosong itu untuk diisi dgn bantu orang lain pula." jawab si suami tersenyum lebar.

Tersandar pegawai kaunselor tersebut dgn keluhan yg cukup panjang. kepalanya tak henti2 menggeleng.

"Saya buat ini semua sebab nak dapat keredhaan suami saya, nak dapat kasih sayang suami saya, nak dapat balasan syurgaNya. Suami saya sangat baik orangnya. Salahkah saya balas budi baiknya itu, ustaz?" tangisan isteri semakin kuat kerana terlalu hiba.

"Tuan haji... semua lelaki suka dimanjakan, suka jadi raja dalam rumah dibelai oleh isteri, ditatang tanpa membuat sebarang kerja. Tapi tuan lain pula jadinya. saya cadangkan, tuan haji tangguhkan dulu hasrat tuan haji itu. Raikanlah bakti isteri tuan haji yang selama ini amat setia kepada tuan haji. Berbincanglah balik dengan isteri, mana2 tugasan yang boleh tuan haji ambil alih, tuan ambillah. Macam urusan bayar bil2, beli barang dapur dan urusan anak2 di sekolah. Kalau isteri sibuk memasak di dapur, tolonglah tengok2kan anak2 membuat kerja sekolah. Boleh juga ajar mereka mengaji Al-Quran. Banyak perkara yang perlu kita didik, supaya anak2 membesar jadi orang yang soleh." nasihat kaunselor itu.

Pasangan tersebut mendengar dengan teliti setiap nasihat kaunselor itu.

"Kepada puan hajah pula, berilah kepercayaan kepada suami untuk melakukan tugasan2 utama. Mula2 memang kekok. Tapi, lama2 nanti ok lah." pesannya lagi.

"Makkah bumi barakah. Mintalah pada Allah untuk diberi petunjuk dan ketenangan hati dalam menghadapi ujian hidup ini. Jangan sangka apabila beristeri satu lagi akan menyelesaikan masalah. Takut2 nanti semakin membebankan diri. Sudahnya kita pula yang tak sanggup nak hadapi ujian tersebut dan menyesal tak sudah. Jagalah isteri dan anak2 dgn sebaiknya. Ini amanah Allah yang tidak boleh diabaikan." nasihat kaunselor itu lagi.

Kedua pasangan tersebut saling bermaafan dan berjanji akan cuba mempraktikkan nasihat ustaz.

"Orang mukmin yang paling sempurna iman mereka ialah yang paling elok, baik akhlak mereka, dan terbaik dalam kalangan mereka ialah mereka yang berbuat baik kepada isteri-isteri mereka.."
(Riwayat Al-Tarmizi dan Abu Dawud).

Wallahu 'alam..



Sunday, November 8, 2009

Takutlah Kamu Kepada ALLAH.


"Sesungguhnya orang-orang yang baik dalam syurga dan sesungguhnya orang-orang yang jahat dalam neraka diamnya."

(Al -Infithar: 13-14)




Siapakah manusia2 yang baik itu?

Firman Allah swt;
"Dan mereka yang memelihara kehormatannya." (Al-Mukminun-5)

Maksud ayat itu ialah, mereka yang memelihara diri dari sesuatu yang haram.

Dan Allah berfirman lagi;"Dan janganlah kamu hampiri perbuatan yang keji, baik dari segi lahir mahupun batin." (Al-An'am-151)

Baik yang besar, iaitu zina. Mahupun yang kecil iaitu, mencium, menyentuh atau memandang yang tidak halal.
Sebagaimana yang disebut dalam hadis Rasulullah saw.
"Tangan, kaki dan mata juga boleh berzina."

Allah swt ta'ala berfirman;
"Katakanlah kepada orang2 mukmin lelaki supaya mereka merendahkan pandangannya (melihat benda yang terlarang) dan menjaga kehormatannya (tidak berzina). Itu lebih suci bagi mereka." (An-Nur: 30)

Allah swt telah memerintahkan lelaki atau perempuan yang beriman agar memalingkan pandangannya dari hal yang haram dan menjaga kehormatan, serta mengharamkan zina.

Allah telah berkali2 mengingatkan;
"Barangsiapa yang berbuat demikian, nescaya akan menemui dosa (seksa)." (Al-Furqan: 68)

Dirawikan daripada seorang sahabat Rasulullah saw; dia berkata,
"Hindarkan akan zina. Di dalamnya ada 6 hal. 3 di dunia, dan 3 lagi di akhirat. Yang di dunia ialah 1) berkurangnya rezeki, 2) putus ajal, 3) bermuka durja. Adapun di akhirat, 1) kemurkaan Allah, 2) hisab yang berat dan 3) masuk neraka."

Dirawikan bahawa nabi Musa AS berkata;
"Ya Allah, apakah seksaan buat orang yang berzina?" 
Allah menjawab; "Kukenakan padanya baju besi dari neraka. Kalau diletakkan di gunung, tentu akan hancur."

Dalam suatu hadis ada merawikan bahawa Perempuan yang jahat lebih disukai oleh iblis berbanding 1000 lelaki jalang.

Dalam kitab Al Mashabih: Rasulullah saw bersabda;
"Jika seseorang berzina, hilanglah imannya dan di atas kepalanya ada semacam kegelapan. Jika dia bertaubat daripada perbuatan itu dengan taubat nasuha, maka iman itu akan kembali padanya."

Dalam Kitab Iqna' tersebut: Rasulullah saw bersabda;"Tidak ada dosa yang lebih besar di sisi Allah daripada lelaki yang meletakkan mani pada wanita yang tidak halal baginya." 

Walaupun begitu, liwat itu lebih besar dosanya. Dirawikan dari Anas bin Malik RA, dari Rasulullah saw, beliau bersabda;"Barangsiapa yang berliwat (pelakunya) takkan mencium bau syurga. Meskipun bau itu tercium dari sejauh 500 tahun perjalanan." 

Qadli Imam RA berkata;Kudengar seorang guru berkata,"Setiap wanita disertai seekor syaitan. Dan setiap lelaki disertai 18 ekor syaitan."

Hadis Rasulullah s.a.w. yang diriwayatkan oleh Ma'qal bin Yasar telah menceritakan bahawa Rasulullah pernah bersabda dengan katanya;
"Sekiranya ditikam di kepala seseorang kamu dengan sebatang besi adalah lebih baik baginya dari menyentuh kulit wanita yang tidak halal untuk disentuh."

Wahai manusia2 yang tidak tahu bersyukur! Bertaubat itu wajib bagi setiap orang Islam.

Firman Allah dalam Surah At Tahrim ayat 8;"Wahai orang-orang mukmin, bertaubatlah kamu dengan taubat nasuha.."

Kerana sesungguhnya;Rasulullah saw bersabda;
"Orang yang bertaubat daripada dosa bagaikan orang yang tidak berdosa.."

Bertaubatlah. Azab neraka itu tidak terperi..

Allah berfirman dalam Al-Quran tentang balasan kepada penghuni neraka.
"Ketika air diberi kepadanya, dia tidak suka. Setelah dekat air itu ke wajahnya, kulit kepalanya terbakar dan mengelupas. Apabila dia meminumnya, usus putus keluar dari duburnya." 
"Dan diberi minum dengan air panas, sehingga putus-putus usus perut mereka."

Tidak menitiskah air matamu mengetahui balasan seksa Allah buat pengingkarNya?

Kalau kau tanya.. Mengapa aku menulis entri ini?

Jawapannya;

Kerana ini..




Kau bermula dengan ini;



Diikuti dengan ini;


Dan diakhiri dengan ini;



Aku sudah tidak sanggup melihat, membaca berita bayi dibuang. Aku sudah tidak sanggup mendengar berita gadis-gadis yang mengandung anak luar nikah, berzina berkali-kali.. Aku sudah tidak sanggup..

Aku sungguh takut mendengar.. betapa beraninya kamu semua mengingkariNya.. aku sungguh takut melihat kamu semua begitu bangga melakukan dosa.. 

Aku sungguh takut kalau kiranya suatu saat nanti Allah menarik kembali hidayahNya dariku sebagaimana Dia melakukannya kepada orang-orang yang melupakanNya..

Wahai manusia-manusia yang gagal..

Bertaubatlah kau.. sebelum izrail datang ke muka pintu..

Bertaubatlah kau.. sebelum nyawa tiba di hujung halkum..


Moga ampunan Allah sentiasa terbuka buat kita semua..

Wallahu a'lam..



Ya Allah..
Jangan Kau jadikan aku,
Seperti orang-orang yang melupakanMu..
Wahai Tuhan yang membolak-balikkan hati,
Tetapkanlah aku dalam jalanMu..
Peliharalah imanku,
Diriku, Maruahku,
Dan seluruh manusia-manusia yang beriman..
Dari tipuan dunia yang busuk ini.
Selamatkanlah kami semua, Ya Allah..
Kami sungguh takut dengan azab api nerakaMu..

Ya Allah,
Tuhan Yang Maha Mengasihani..
Tuntunlah hati-hati yang berdosa kepadaMu ini..
Bukakanlah hati mereka untuk mengejar taubat dan redhaMu..

Bukakanlah mata mereka Ya Allah..
Sedarkanlah mereka..
Bahawa dunia ini hanya sementara..

Dan kepadamu jualah tempat kami kembali..


Moga ada tempat untuk kami dalam redhaMu, Wahai Tuhan yang Pengasih lagi Maha Penyayang.. (T T)

*sumber rujukan hadis; Mukasyafah Al-Qulub karangan Imam Al-Ghazali.



Saturday, November 7, 2009

Damba cintaMU


Tuhanku ampunkanlah segala dosaku
Tuhanku maafkanlah kejahilan hambaMu

Ku sering melanggar laranganMu
Dalam sedar ataupun tidak
Ku sering meninggalkan suruhanMu
Walau sedar aku milikMu

Bilakah diri ini 'kan kembali
Kepada fitrah sebenar
Pagi kuingat petang kualpa
Begitulah silih berganti

Oh Tuhanku,
Kau pimpinlah diri ini
Yang mendamba CintaMu
Aku lemah aku jahil
Tanpa pimpinan dariMu

Ku sering berjanji di depanMu
Sering jua ku memungkiri
Ku pernah menangis keranaMu
Kemudian ketawa semula

Kau pengasih
Kau penyayang
Kau pengampun
Kepada hamba-hambaMu

Selangkah ku kepadaMu
Seribu langkah Kau padaku

Tuhan,
Diri ini tidak layak ke surgaMu
Tapi tidak pula aku sanggup ke nerakaMu

Kutakut kepadaMu
Ku mengharap jua padaMu
Mogaku 'kan selamat dunia akhirat
Seperti rasul dan sahabat

Seperti rasul dan sahabat...



Wednesday, November 4, 2009

Mencari Nur Amina.. wujudkah dia?


"Ketenangan dan kebahagiaan adalah hembusan dari langit,

diturunkan ke dalam lubuk hati orang yang beriman,
mereka akan tetap berhati teguh, dikala insan lain mengalami kegoncangan.."
[Syed Qutb]


Salam warahmatullah,

Seseorang bertanya kepadaku;


"Apakah yg akan kau lakukan kiranya kau mendapat lelaki yg sifatnya buruk spt Adam (slh satu watak dalam drama Nur Kasih- sebelum dia insaf)? Adakah kau akan menerimanya seperti Nur?"

Akalku menginterpretasikan segera apa yg ingin dia utarakan. Maksud dia; adakah aku sedia menerima lelaki yg sifatnya sgt menguji kesabaran spt watak Adam dlm drama popular itu. Dan adakah aku akan bertindak spt apa yg Nur Amina buat?

Mulanya, aku agak terkejut apabila dia bertanya spt itu. Mklumlah, selama kami berSMS, jrg kami bercerita atau membincangkan hal2 yg serius. Kami juga mmg jrg berhubung.
Bagi soalan yg begitu kompleks; tetapi jawapan yg dpt kuberi;

"Entah.."

Dia kemudiannya membalas;

"Kdg2 Allah satukan kita dgn org yg cukup menguji kesabaran dan keimanan kita semata2 untuk menguji kesabaran kita dan mahu kita membimbing psngn kita itu ke jln yg benar.."

Lantas aku pula membalas;

"Realitinya kehidupan, kita berubah bukan sbb seseorang. Tetapi kita berubah kerana Allah memberikan kita petunjuk. Manusia tidak akan boleh menjadi sbb untuk manusia yg lain itu berubah melainkan semuanya adalah atas kehendak Allah belaka.."

Soalnya lagi;
"Adakah kau akan jadi Nur? Dan adakah lagi perempuan spt Nur?"

Soalan dia kali ni membuatkan aku trsenyum sendiri. Soalan seperti itu sangat sering aku dengar..

"Ada ke lagi lelaki yg soleh, beriman, baik dan setia? Dan dpt yg beriman, heboh nak poligami pulak. Wujud lagi ke lelaki beriman yg setia dlm dunia ni?" adu N.

"Hm.. manalah dtgnya lelaki yg baik tu.. semuanya perosak anak dara org, tak guna, pandang perempuan sbb nafsu jek.." gumam S pula.

Kalau tak pun..;

"Kdg2 lelaki yg kita tengok mcm garang, jahat, mcm kaki pukul 2 la yg penyayang, yg sayg kita betul2 tau, setia.. lelaki yg nampak baik, solat tak tinggal 2 la yg merosakkan kita. POYO!"

Gulp! Lain mcm jek bunyi... Emosi sungguh kan.. Memang realitinya, aku seringkali dijadikan tempat utk kwn2 meluah rasa dan rahsia. Sayang sekali, orang hanya boleh menjadikan penasihat terbaik kiranya dia berpengalaman dlm hal2 trsebut. Jadi aku hanya boleh menjadi pendengar setia sahajalah sambil mengucapkan;
"Sabarlah.. sabar ya.."- serius, mmg tak pandai memujuk org.. maaf kawan2.. :)

Berbalik kepada soalan tadi;

"Adakah aku akan menjadi seperti Nur? Dan masihkah ada lagi perempuan yg seperti Nur?"

Kali ini, aku tak jawab soalan dia. Sebaliknya kujawab dgn lontaran persoalan yg lain pula.

"Kenapa nak harapkan cahaya datang kepada kita? Kenapa tidak kita yg menjadi cahaya itu sendiri? Dgn itu, Allah akan beri kita cahaya yg lain pula..?"

Sesungguhnya, jauh di sudut hatiku.. aku yakin, memang masih ada perempuan yg seperti Nur di dalam dunia ini. Malah, yg berkali2 lebih solehah daripada Nur juga wujud.

Perempuan baik yang akhlaknya lebih mulia, yg sopannya lebih ketara, yg bicaranya meluluh jiwa, yg lembutnya menyejuk jiwa, yg lebih alim, waro', yg tudungnya melabuhi dada, yg kecantikannya, auratnya, keindahannya dipelihara khas buat yg berhak saja.


Mereka memang ada!


Tetapi, perempuan2 yg solehah sebegini, Allah lindungi maruahnya, Allah lindungi kehormatan dan keimanannya daripada tipuan dunia apatah lagi dari anasir2 jahat..

Ingin aku bertanya; mana kau cari perempuan2 yg solehah ini?
Kat pub? Kat disco? Kat parti2 liar?

Kalau tempat begitu yg sering kau kunjung.. tak hairanlah kalau kau tak bertemu langsung dgn mereka.


Lagi, kat mana lagi kau cari mereka?
Kat facebook? Kat friendster? Kat myspace? upload picture saban waktu utk tontotan pandangan yg tidak halal..?
Nauzubillahi min zalik.. patut saja kau tak jumpa dengan mereka..


Utk makluman kau, perempuan2 sebegini, mereka amat menjaga kehormatan mereka.. ada banyak urusan yg lebih penting dari itu bagi mereka.. Hal2 yg boleh meningkatkan keimanan dan ketakwaan mereka kepadaNya..

Sesungguhnya..
Kita seakan berada di dunia yg berbeza dgn mereka. Walhal, mereka wujud di sekeliling kita sebenarnya.. Dan jika kau bersungguh2 mencari mereka, aku pasti, kau akan jumpa. Masalahnya, kalau kau jumpa pun, kau layakkah utk memiliki mereka?
Begitu jugalah halnya dgn lelaki2 yg beriman.. Allah melindungi mereka2 ini dari fitnah dan Allah menjaga kehormatan mereka..


Aku.. paling suka pergi majlis anjuran Persatuan Mahasiswa Islam di uni aku. Waktu berkumpulnya kami dalam majlis itu, barulah aku sedar bahawa memang masih ramai muslimah yg bertudung labuh, bersopan santun, baik pekerti.. Suasana Islami yg begitu mendamaikan.. (Jujur, aku mmg suka memerhati org.. :)). Ramai muslimah yg baik2 di dalam majlis itu. Lembut tutur kata, sedap sungguh mata memandang..

Menjadikan aku rasa rendah diri yg amat sangat.. aku, secara peribadinya amat memandang tinggi pada golongan mukminah yg dikasihi Allah ini..

Maka, sebab itu aku berani mengatakan bahawa perempuan2 yg solehah ini masih wujud.


Perempuan solehah, sering dikaitkan dgn wanita yg bertudung labuh. Habis, yg tak bertudung, atau bertudung tapi tak sempurna tu tak solehah ke?

Dan seringkali juga aku dgr org mempertikaikan prmpuan bertudung labuh ini;

"Bajet alim la 2.. dia jek la yg solehah.. banyak ilmu, tahu serba serbi.. kita ni apalah sangatkan.. pakai baju pun ketat.."

Itulah silapnya kita, silap orang lain nampak.. salah yg tak ada, diadakan.. salah sendiri pula cepat2 buat2 tak nampak.. memalukan!

Memang tak dinafikan.. perempuan yg bertudung labuh itu, belum tentu semua hatinya bersih. Dan belum tentu juga perempuan yg tak bertudung itu semua hatinya hitam..

Siapa kita untuk mempersoalkan keimanan seseorang itu?
Sebelum kita sibuk menilai orang lain, apa kata, soalan itu kita tanyakan kepada diri sendiri? Dan sejujurnya, ukurlah baju di badan sendiri..

Mmg ada juga perempuan2 labuh yg memang bajet baik, orang senyum pada dia pun lokek nak senyum balik.. Tapi, apa salahnya kita bersangka baik? Anggap jek la dia tak nampak kita senyum pada dia ke, atau dia tengah badmood ke.. :)

Ada juga manusia yg luarnya nampak begitu waro', rajin ke masjid, ingatkan ikhlas kerana Allah.. rupanya hati penuh dgn riak. Beribadat, dan beramal soleh dgn niat mahu mendapatkan psgn yg soleh/ solehah. Kalau hal ini benar2 ada, sungguh rugi pelakunya itu.
Amalannya berkecai bak debu.. hilang tanpa kesan ditiup bayu. Allah tak pandang langsung segala amalan yg dilakukan dengan niat selain dariNya. Allah tak terima ibadah yg dilakukan bukan ikhlas kerana rasa takut dan cinta padaNya..

"Tak payahla pandang tinggi sgt prmpuan2 alim ni.. luar jek bajet alim. Kat Mid 2, ada jugak yg selamba buat tak senonoh kat khalayak ramai. Ada juga prmpuan brtudung labuh yg mengandung anak luar nikah, berzina!"

Astaghfirullah.. pedih sungguh telinga mendengarnya.. pedih lagi hati terasa..

Kerana nila setitik, habis rosak susu sebelanga. Dengan adanya manusia2 seperti ini, sedikit sebanyak orang hilang hormat pada mereka yg benar2 baik. 


Tapi, manusia2 soleh dan solehah kerana Allah ini peduli apa pada pandangan manusia? Kerana dalam hati mereka, mereka cuma mendahulukan pandangan Allah. Buat baik kerana Allah semata2.. bukan utk menunjuk2 spt yg org fikirkan.


Aku masih ingat.. ketika aku menghadiahi adikku tudung yg lebih labuh lebih kurang 2 bulan yg lalu, dia telah meluahkan rasanya..;

"Adik takutlah kak.. golongan tudung labuh kat uni adik 2 boleh dikatakan rata2nya bajet.. hipokrit.. kuat mengata dan kuat mengakimi orang. Adik pergi usrah, selamba pakai t-shirt, dorg sibuk menjeling2 smbil berbisik sesama sendiri. Ah, lantakla, adik peduli apa? nampak orang lain pakai baju ketat2, tudung bawal, tak nak bertegur sapa langsung.. adik tak faham la kak.. Bukan ke perempuan solehah itu hatinya lembut dan penuh dgn kasih syg? kenapa dorg tu kuat berprasangka? Patutnya, mereka kenalah tunjukkan contoh yg baik. Bukannya mengutuk2 orang.. Adik tak faham kenapa mesti nak rasa bajet.. Bajet baik, bajet alim, bajet perfect, serba serbi benar.. dorg jek yg confirm masuk syurga.. kami semua masuk neraka ye dok?"

muka putih bersihnya berubah kemerahan. Nampak marah benar..

Sayang sungguh.. kesilapan2 sebegini menjadi racun dalam keindahan dan kemanisan Islam itu.. Islam itu indah, tetapi kita yg merosakkan keindahannya atas kejahilan diri sendiri.

"Adik takut kalau adik pakai tudung ni nanti.. adik akan jadi macam dorg.. tiba2 berubah jadi perasan baik jugak.. suasana uni akak lain. sng nak tarbiyah diri. kat sini? nak tarbiyah mendenye kalau org yg sepatutnya mrtarbiyahkan kita tu pun tak betul? Adik tak naklah sebab adik, rosak nama perempuan brtudung labuh.." sambung adikku lagi.

Nurul Izzati Liyana.. Cahaya kemuliaanku, kelembutanku.. Dia garang, dia tegas, tapi dia juga lemah lembut.. dan cantik! :)

Aku pandang lagi wajahnya yang putih bersih itu.

"Ikhlaskan hati berubah kerana Allah. Amalan kita dihitung atas tiket diri kita sendiri. Kita takkan kemana2 kalau semuanya dilakukan bersandarkan pandangan orang, apa orang fikir.. kalau hati dah bersedia dan ikhlas.. apa salahnya hijrah?" pujukku. Dia diam buat seketika.

"Betul juga.. buat baik bukannya perlukan alasan.." nyata hatinya cepat terpujuk.

Bagi aku.. tak kisahlah macam mana sekalipun seseorang itu. Perangai dia, sifat dia, penampilan dia, keturunan dia atau apa2 pun.. kita haruslah ikhlas untuk menerima dia seadanya.. jika kita ikhlas, insyaAllah, orang juga akan ikhlas pada kita..

Sebagai seorang Islam, kita haruslah bersangka baik sesama sendiri. Masing2 ada kekurangan dan kelebihan. Belajar untuk menerima kekurangan orang lain sebagaimana kita mengharapkan orang lain menerima kekurangan kita. Dan harus kita sematkan di dalam hati, kita bukannya sesiapa untuk menghakimi orang lain.

Kita juga seorang hamba. Dia juga. Mereka juga. Kalau dia kuli, kita juga adalah kuli kepada Allah. Lantas, apa bezanya kita dgn dia? Tak ada..

Bezanya amalan dan ketakwaan kita masing2 yg mana hanya Allah sahaja yg layak untuk mengakimi dan menerimanya.

Beribadat dan berbuat baiklah kerana Allah. Jangan jadikan manusia sebagai sebab untuk kita berbuat sesuatu. Takut2 jatuh hukum kita menyekutukan Allah kerana menyamakan tempat yg seharusnya menjadi milik Allah dgn manusia..


Seperti firman Allah dalam Surah Al-Kahfi ayat 110;

"Bahawa sesungguhnya Tuhan kamu itu adalah Tuhan Yang Esa. Barangsiapa mengharapkan perjumpaan dengan Tuhannya, maka hendaklah ia mengerjakan amal yang soleh dan janganlah ia mempersekutukan seorang pun dalam beribadat kepada Tuhannya"


Ikhlaskanlah hati untuk berbuat apa2 pun.. Lakukan semuanya demi Allah.. Kerana cinta kita padaNya, kerana kasih kita padaNya, kerana janji kita padaNya.. 

Jika kita ikhlas.. InsyaAllah, ganjaran itu akan datang dengan sendirinya. Dan yg lebih penting.. hati kita akan rasa bahagia.. :)
Selalu dengar, orang kata, jika kita mencintai sesuatu itu.. kita akan sanggup lakukan apa saja deminya. Jika kau sanggup lakukannya demi cinta kau pada manusia, takkan kau tak boleh lakukannya demi ALLAH?

Kalau pun kau tak dapat menjadi bidadari dalam hati 'dia yg berhak', kau menjadi bidadari dalam syurgaNya kelak.. Bukankah itu jauh lebih indah?


Harus kutegaskan di sini, setiap dari kita telah dijemput oleh Allah untuk ke syurgaNya, Allah sendiri berfirman dalam surat cintaNya;
Dari Surah Al-Fajr, ayat 27 hingga 30 yang menyampaikan firman Allah yang membawa maksud;

‘Hai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas dan diredhaiNya. Maka, masuklah ke dalam jemaah hamba-hambaKu dan masuklah ke dalam syurgaKu...’

Allah sendiri menghantar jemputan kepada hambaNya, lantas siapa kita untuk menyekutukannya? Siapa kita untuk berpaling dariNya?
Jangan sesekali lupa..
Motif utama kita hidup di dunia milikNya ini adalah untuk melaksanakan misi untuk bertemu dengan Allah di dalam syurgaNya kelak.. lupakah kau pada janjimu?

Kau adalah perempuan Islam.. Lantas mengapa bersikap, berbicara, berpakaian seperti bukan Islam? Tidak takutkah kau kepada Allah?


Wahai muslimat kesayangan Allah,
Jagalah dirimu, jagalah imanmu, jagalah hatimu, jagalah amalanmu.. jaga semuanya.. Lakukan apa yg diperintahkanNya, dan jauhi apa yang dilarangNya..


Dengan itu... kau bukan sahaja akan menjadi Nur Amina. Malah berkali2 lebih baik daripada itu..


Bagaikan bidadari yg hadir dalam mimpi, berkali ganda lebih indah, berkali ganda lebih wangi, berkali ganda lebih manis dari watak yang hanya wujud dalam lakonan, kau lebih baik dari watak yang hanya sekadar rekaan. Kerana imanmu itu bukanlah satu kepalsuan..

Kau kini.. bukan lagi berlari mengejar cahaya.. kerana kau sendiri adalah cahaya.. cahaya yang bersinar terang, cahaya keredhaanNya..

InsyaAllah, Moga bertemu kita dalam syurgaNya..

Wallahu 'alam..



p/s: Kumohon kemaafan andai ada kata yg menyinggung perasaan.. Aku hanya insan biasa, yg baik dtgnya dari Allah, yg buruk dtgnya dari aku sendiri..

Esok ada exam, begitu juga dengan lusa.. ambil masa seketika untuk meluah rasa. Doakan kejayaanku dan yg lain2.. :)

Monday, October 26, 2009

Selamat BERJUANG, sahabat..


What's wrong with falling down?
Because as long as we can stand up again, it will be just fine.. :)

(Aya-chan-1 litre of tears)

Salam warahmatullah..


Alhamdulillah, kesihatan masih boleh dikatakan baik, walau dilanda 'exam fever'. hehe. Rasanya semua student IPT pun tengah stress kan..

Sabar sahabat2 semua.. InsyaAllah, selepas kesulitan pasti ada kemudahan.. itu janji Allah dalam Al-Insyirah..

Dalam post kali ini.. mungkin juga post terakhir memandangkan aku akan menghadapi peperiksaan akhir bermula 2/11/09 hinggalah 18/11/09. Tolong doakan semua urusanku dipermudahkanNya.. insyaAllah..

Banyak hal yg berlaku dalam minggu ini.. Antaranya;


Kenangan MyUsrah terakhir. Tasik Harapan USM, 24/10/2009

MyUsrah terakhirku.. :(

Janji Allah; setiap pertemuan pasti akan ada perpisahan..
Adat dunia.. tak mengapalah, Tuhan mengetahui apa yg terbaik bagi setiap hamba2Nya..

Syukran kak farah-naqibah usrah kesayanganku dan adik2 usrah yg lain.. Kak Farah baik budi pekerti, solehah, lemah lembut dan berilmu.. Doaku, semoga Allah sentiasa merahmatimu.. Begitu juga dengan adik2 usrah yg lain; Asma', Alia, Tie, Mira, Isz, Han dan Ina..

Semoga Allah merahmati kalian semua.. Sayang kak farah dan adik2 usrah semua... :)


Harapanku, semoga ukhuwah fillah kami semua tidakkan terputus walaupun MyUsrah dgn Kak farah telah berakhir. Semoga perjuangan kami semua akan semakin rancak utk terus mengejar cintaNya.. InsyaAllah.. :)



Di kesempatan ini juga, aku ingin mengucapkan selamat berjuang kepada semua sahabat2 yg akan menempuh sesi peperiksaan akhir semester ini; baik di USM ataupun di IPT lain. Diharapkan Allah mempermudahkan apa jua kesukaran bagi kita semua. InsyaAllah.. :)


Selamat mengulangkaji dan menuju kejayaan kepada semua sahabat2 tersayang.. Ganbatte kudasai! -sila berusaha!


Sebelum mengakhiri entry ini, aku ingin berkongsi sesuatu yg aku kira cukup menyentuh hatiku. Semoga memberi manfaat kepada kalian semua juga. InsyaAllah..

Kata ibu sebentar tadi;

"Usaha sehabis baik, disamping berdoa padaNya;
agar dipermudahkan semua urusan.
Selepas usaha barulah bertawakal..

Niatkan mencari ilmu kerana Allah,
bukan kerana ibu, bukan kerana ayah..

Kalau niat kerana ibu, kerana mahu balas jasa ibu dan ayah,
semangat itu akan hilang jika ibu dan ayah mati.
Tetapi, kalau niat kerana Allah..
InsyaAllah, usaha itu akan berterusan..
sebab Allah tak akan mati.."



Hm.. sedang dilanda homesick yg kronik.. :((

I'm off, then..


p/s:

"Ya Allah jadikanlah dalam hatiku cahaya dan lidahku cahaya dan jadikanlah pada pendengaranku cahaya dan penglihatanku cahaya dan jadikanlah di belakangku cahaya dan di hadapanku cahaya dan di bawahku cahaya, Ya Allah berikanlah kepadaku cahaya"

Tuesday, October 20, 2009

MERISIK CALON PEMILIK CINTA

Salam warahmatullah,

Firman Allah swt;
"Dan di antara tanda-tanda kekuasaanNya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikanNya di antara kamu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yg demkian itu benar2 terdapat tanda-tanda bagi kaum yg berfikir" (Ar-Rum: 21)

Adalah wajar, jika seseorang yang hendak bernikah berharap utk mendapat pasangan yang boleh dicintai dan mampu untuk mencintainya. Wanita tentunya mahu mencari lelaki yg boleh dijadikan pelindung, pembimbing dan seseorang yg boleh dipercayai; boleh mententeramkan jiwa dan memberi ketenangan hati sebagai calon zaujnya. Sementara seorang lelaki pula mencari wanita yg mampu menyejukkan mata dan menenangkan hati sebagai calon isteri pilihan.


Nabi saw telah bersabda;

"Apabila Allah telah menjatuhkan cinta pada hati seseorang di antara kamu semua, maka hendaklah melihat wanita itu. Sebab yg demikian itu lebih nyata dapat menyebabkan timbulnya keharmonian antara kedua suami isteri itu." (Riwayat Ibnu Majah, Tirmizi dan An-Nasa'ie)


Seharusnya juga tujuan 'melihat' itu adalah untuk menumbuhkan cinta, bukan utk jatuh cinta. Sebenarnya tidak benar adanya cinta pandang pertama. Cinta itu terhasil setelah dipupuk, bukan berlaku secara spontan. Cinta itu adalah buah daripada putik kasih dan sayang yang membara secara bertahap di hati. Justeru, cinta yg sejati perlu melalui beberapa proses yg memakan masa agar terus subur lagi tahan apabila diuji.

Daripada Abu Hurairah r.a;

"Aku sedang melihat Rasulullah saw. Tiba2 datang seorang lelaki memberitahu baginda bhw dia hendak kahwin dgn seorg wanita Ansar. Baginda lalu bertanya, "Sudahkah engkau melihat wanita itu?" lelaki tersebut menjawab; "Tidak." Maka Rasulullah saw bersabda, "Pergi dan lihatlah dia, kerana org2 Ansar boleh dibaca pada matanya." (Riwayat Muslim dan An-Nasa'ie)


Jelas di sini, melihat itu bukannya dari sudut rupa paras dan raut wajah. Tetapi disuruh 'membaca' iaitu melihat lebih jauh daripada apa yg dipandang oleh mata. Hal2 itu adalah pegangan agama, hati budi, perwatakan dan seumpamanya berdasarkan sabda Rasulullah saw;


"Dinikahi wanita itu kerana hartanya, kecantikannya, keturunannya dan keagamaannya. Hendaklah kamu pilih yg kukuh pegangan agamanya, tentu akan menenangkan kedua tanganmu." (Riwayat Bukhari Muslim)


Wanita tidak berkuasa untuk memilih siapa yg akan menjadi ibunya, atau bapanya. Tetapi wanita mukmin boleh memilih lelaki yg bakal menjadi zaujnya. Maka, seharusnya, wanita yg beriman haruslah mengikut saranan Rasulullah saw dlm memilih calon zauj yg terbaik.


Nabi saw bersabda;

"Apabila telah datang meminang lelaki yang kamu (wanita/walinya) percayai akan agamanya dan kejujurannya (amanah); maka terimalah pinangannya. Sebab jika pinangannya ditolak maka tunggulah terjadinya fitnah di bumi dan kerosakan yg besar." (Riwayat Tarmizi)

Hal ini demikian kerana, seorang lelaki yg beriman itu lazimnya seorang yg penyayang, bertimbang rasa, penyabar, adil dan bertanggungjawab kerana lelaki yg beriman pasti akan menjaga amanahnya dgn baik sebagaimana dia menjaga hubungannya dengan Allah.

Rasulullah saw telah menyarankan tips terbaik utk memilih pasangan lantaran keutamaan lafaz ijab dan kabul yang mana ia adalah termasuk dlm 3 lafaz yg tidak boleh dibuat gurauan.

Sabda Nabi saw dari Abu Hurairah r.a;

"3 hal yg apabila dilakukan dgn sungguh2 maka bergurau pun dinilai sbg sesuatu yg sungguh2 iaitu; nikah, talak dan rujuk." (Riwayat Abu Daud)


Maka, bersungguh-sungguhlah dalam setiap apa yg dilakukan kerana setiap kebaikan yg dilakukan walau sebesar zarah pasti akan mendapat balasan yg baik pada akhirnya.

Wallahu 'alam..






p/s: rumusan dari bacaan usai Zuhur tadi. Semoga memberi manfaat kepada pembaca walau bagi satu ayat.. :)
-Pasangan di dalam gambar di atas ialah Abdullah Fahmi (Juara Akademi Al-Quran musim 1 dgn isterinya; Nurul. Gambar nikah kegemaran.. :)

Thursday, October 15, 2009

SEINDAH KASIH AISYAH


Ketika Rasulullah saw pergi..

Tengahari itu..
Gugur butiran air mata di wajahmu
Hibanya hati melepaskan Rasul pergi
Bukan tidak redha
Tapi itulah hati seorang isteri
Pasti ada rasa cinta!

Pada akrab
Sekian lama yg terpisah
Bagai isi dan kuku..
Tapi hakikatnya,
Kita semua hamba
Yang terpaksa akur
Dengan takdirNya

Jalan mujahadah
Menggamit kelangsungan budi
Setia seorang isteri
Tanpa teman menabur jasa
Makam itu cuma semadi jasad..
Tapi batinnya terus menyala
Pada sebuah amanat di sisi isterinya

Wahai serikandi Rasul yg masih hiba
Duhai serikandi budi yg masih lara
Sepuhlah air mata di usia muda
Melangkahlah semula dgn kukuh
Kerana jalan ini masih jauh
Yang wafat cuma jasad
Bukan niat dan semangat!

Citra ini mengimbau sejarah 'si merah'
-Umamahatul Mukminin Siti Aisyah
di usia remaja menjadi isteri Rasulullah
Teman Rasul ketika berjuang membela umat
Teman Rasul ketika di amuk sakarat
Di ribaannya baginda wafat
Sepeninggalan Rasul..

Dialah gedung ilmu yg mendidik tanpa jemu
Dialah gunung budi yg berbakti tanpa henti
Dia hanya kehilangan suami
Tetapi bukan kehilangan misi!

Sesekali ketika rawan diusik kenangan..
Berteduh di sejuk wudhu' menawar gundah
Istirahat hati pada suatu hakikat..
Cintaku hanya sedebu cintaNya..
Relakanlah 'dia' pergi..

Menemui cintaNya di daerah tinggi!





p/s: Puisi ini dibaca dalam ANIS keluaran oktober 2009. My favourite magazine.. :)

Saturday, October 3, 2009

Kisah Dua Orang Pejuang BADAR


Alhamdulillah,
Based on the comment that i get from post "JIWA-JIWA BADAR", ada kisah menarik yg ingin aku kongsikan..

Terdapat kisah yang menarik mengenai dua orang pemuda Ansar yang menyertai peperangan Badar. Mereka adalah Muadz bin Amr dan Muawwidz bin Afra'. Peperangan Badar di mulai dengan perlawanan satu lawan satu di antara tentera Islam dan bukan Islam. Apabila Utbah bin Rabi'ah (seorang panglima@pembesar bukan islam) mencabar untuk beradu tenaga, mereka berdua turut keluar bersama Abdullah bin Rawahah.

Ketika di dalam peperangan , Abdul Rahman bin Auf berada bersama dengan kedua pemuda ansar tersebut. Di dalam hatinya (Abdul Rahman), beliau mengharapkan orang yang berada di kiri dan kanan beliau adalah orang yang lebih dewasa dan lebih berpengalaman dalam peperangan.

Namun, sesuatu perkara telah berlaku justeru mengubah fikiran beliau. Salah seorang daripada pemuda ansar tersebut datang membisikkan sesuatu kepada Abdul Rahman supaya tidak didengari oleh pemuda yang kedua.

Katanya;
"Wahai Pakcik, adakah Pakcik kenal Abu Jahal? Aku dengar dia adalah orang yang paling banyak menyakiti Muhammad. Tunjukkan dia kepadaku. Aku ingin membunuhnya."

Begitulah kemarahan pemuda tersebut kepada orang yang telah banyak menyakiti Rasulullah yang dikasihinya. Abdul Rahman bin Auf terkejut dengan pertanyaan tersebut dan beliau berjanji untuk menunjukkan Abu Jahal kepadanya. Selepas itu, pemuda kedua juga menanyakan perkara yang sama kepada Abdul Rahman bin Auf. Pada ketika itu, Abdul Rahman bin Auf berasa lebih tenang berada di tengah-tengah pemuda tersebut.

Abu Jahal di kawal ketat oleh orang-orangnya. Abdul Rahman menunaikan janjinya dengan menunjukkan kepada dua remaja tersebut yang mana satu Abu Jahal. Belum sempat Abdul Rahman menghabiskan percakapannya, kedua-duanya sudah melompat menuju ke tempat Abu Jahal. Mereka merempuh barisan tentera bukan Islam sambil menebas kiri dan kanan dengan pedang mereka. Akhirnya, mereka berjaya sampai kepada Abu Jahal dan memukul Abu Jahal dengan pedang mereka sehingga Abu Jahal jatuh.

Semua orang tidak menyangkakan tindakan kedua pemuda tersebut. Abu Jahal telah cedera parah namun masih lagi bernyawa. Muadz bin Amr, salah seorang pemuda tersebut berada di tengah-tengah tentera kuffar dan telah dibunuh oleh Ikrimah iaitu anak Abu Jahal yang berada berhampiran dengan ayahnya. Manakala, Muawwidz bin Afra' sempat berundur tetapi malangnya, tangan beliau terpotong dan masih tergantung di badan. Beliau membalut tangannya itu dan terus berperang. Namun, tangannya itu menganggu pergerakannya. Lantas, beliau memijak tangannya itu dengan kaki dan memutuskannya agar beliau lebih mudah bergerak. Dia terus berperang dan akhirnya syahid dalam peperangan Badar.

Begitulah hebatnya iman pemuda-pemuda tersebut. Walaupun masih belasan tahun, namun telah memainkan peranan yang begitu penting di dalam peperangan dalam menegakkan Islam.

Semoga akan ada mujahid2 Islam yang berani seperti pejuang2 sejati BADAR ini.. insyaAllah.. sama2 kita berusaha untuk menjaga agama Allah yg mulia ini dan teruskan mengutip dan mengkaji sirah mujahidin Islam utk membakar semangat kita sebagai umat akhir zaman...





p/s: syukran anaklaut atas komen yg begitu berinfomatif. Lantas, kukongsikn dgn visitors yg lain.. semoga terus dirahmati Allah.. :)

Friday, October 2, 2009

Jiwa-Jiwa BADAR


Menjelangnya Peperangan Badar..


Malam itu, tiba-tiba saja..
Rasa mengantuk datang
Menyelimuti semua pasukan perang Badar
Tidak ada yang dapat lepas..
Dari “serangan kantuk”
Yang Maha Hebat itu..

Padahal besok mereka semua akan berperang
Melawan pasukan musyrikin Quraisy.
Wajah-wajah lelah mereka berubah..
Menjadi wajah-wajah syahdu, mereka tenang
Dalam tidurnya.
Mereka sedang menikmati
Nikmat Allah SWT;
'tidur yang nyenyak'

Diam-diam, Rasulullah SAW keluar dari khemahnya
Di tengah keheningan malam yang begitu dingin
Baginda melewati dan menatap satu-persatu sahabatnya yang
Sedang damai dalam tidurnya.
Baginda menatap sayang dan cinta
Para sahabat baginda yang sudah lelah
Berjalan kaki pada bulan Ramadhan
Dimana itu adalah puasa pertama mereka lakukan.

Ayunan langkah kaki baginda
Berakhir di sebuah himpunan pasir yang agak tinggi
Dibawah sebuah pohon yang rendang
Tempat itu menjadi saksi
Sujud-sujud panjang
Dan lantunan doa’
Dari seorang pejuang dan pemimpin mulia,
Rasulullah SAW..

“Ya Allah... aku menagih janji-Mu kepadaku”
“Ya Allah... berikanlah kepada kami kepastian Janji-Mu”
“Esok kami semua akan berperang melawan musuh-musuh-Mu. Jika kami semua mati esok,
maka jangan pernah Engkau berharap diri-Mu akan disembah lagi di atas bumi ini!!”

Dalam tangisan cinta & munajat syahdu
Kali itu tangan baginda menadah dengan
Tinggi… setinggi-tingginya
Sehinggakan, selempang baginda terjatuh ke tanah
Lantas,
Abu bakar ra menghampiri baginda,
Seraya berkata;

“cukup... cukup... cukuplah wahai Rasulullah...
Rabb-Mu pasti mendengarkanmu...”
Sambil beliau menangis juga
Dan mengembalikan
Selendang Rasulullah saw ke bahunya

Wahai…jiwa-jiwa badar
Wahai…jiwa-jiwa pejuang sejati
Wahai…jiwa-jiwa pemburu syurgaNya
Mari kita berkumpul di lapangan jihad ini

Saksikan kami duhai Allah
Tidak ada yang kami cari kecuali Redha-Mu
Kami mahu kemenangan atas perjuangan ini, Ya Allah
Bukan kerana kemenangan itu semata,
Namun kemenangan itu adalah pengakuan-Mu
Atas benarnya iman dan ‘amal kami Ya Allah...

Dan kemenangan itu akhirnya menjadi milik ISLAM...


SELAWAT BADAR

Rahmat dan salam semoga Allah limpahkan, kepada Thaha (Muhammad saw) utusan Allah.
Rahmat dan salam semoga Allah curahkan, kepada Yaasin (Muhammad saw) kekasih Allah.
Kami bertawassul dengan nama Allah, dengan Al Hadi, utusan Allah.
Dan dengan setiap mujahid yang muhklis kerana Allah, serta Ahlu Badr (Yang dijamin Allah masuk ke syurga)

Ya Allah, Tuhanku, selamatkanlah umat dari semua bencana dan siksaan.
Dan hilangkanlah kesedihan dan kesusahan, lantaran tawassul kami dengan Ahlu Badr.
Ya Allah, Tuhanku, selamatkanlah kami, hilangkanlah semua seksaan yang menyakitkan.
Selamatkanlah kami dari tipu daya dan muslihat musuh, dan kasihilah kami, lantaran tawassul kami dengan Ahlu Badr.

Ya Allah, Tuhanku, hapuslah semua duka, hindarkan kami dari kebinasaan yang diakibatkan oleh orang-orang yang derhaka.
Ya Allah, selamatkanlah kami dari bala dan penyakit menular, lantaran tawassul kami dengan Ahlu Badr.
Banyak sekali rahmat yang Engkau anugerahkan dan banyak sekali kehinaan yang Engkau hilangkan.
Dan banyak sekali nikmat yang Engkau berikan, lantaran tawassul dengan Ahlu Badr.

Ya Allah, telah banyak orang yang Engkau beri kecukupan (kekayaan), dan banyak pula orang yang tidak mampu yang Engkau tolong.
Demikian pula banyak orang yang berbuat dosa yang Engkau ampuni, lantaran tawassul dengan Ahlu Badr.
Sungguh hati (kehidupan) ini terlalu sempit, padahal dunia ini luas sekali.
Maka, selamatkanlah kami dari ujian yang sulit ini, lantaran tawassul dengan Ahlu Badr.

Kami datang kepadaMu dengan memohon belas kasih, kebaikan dan kebahagiaan yang merata.
Maka, limpahkanlah anugerahMu kepada kami, lantaran tawassul dengan Ahlu Badr.
Ya Allah, janganlah Kau tolak kami sehingga kami kecewa akan tetapi, terimalah kami dengan segala kebaikan.
Ya Allah, yang Maha Mulia dan Maha Berwibawa, kami bertawassul dengan Ahlu Badr.

Ya Allah, jika Engkau tolak kami, maka, kepada siapakah kami akan mengadu dan meminta semua keperluan kami?
Ya Allah, yang Maha Menghapus semua bencana dan musibah, lantaran tawassul dengan Ahlu Badr.
Ya Allah, Tuhan kami, Engkau adalah Zat Yang Penuh Lemah Lembut, Zat Yang Penuh Anugerah, dan Zat Yang Penuh Dengan Kasih Sayang.

Ya Allah, banyak sekali kesusahan yang Engkau hilangkan, lantaran tawassul dengan Ahlu Badr.
Ya Allah, limpahkanlah selalu rahmat kepada Nabi yang mulia saw tanpa hitungan ataupun batasan.
Demikian juga kepada keluarga sayyid dan para pemimpin terkemuka, lantaran tawassul dengan Ahlu Badr.