Pencinta Yang Dimuliakan Allah. :)

TINTA PENULIS.

Dengan Nama Allah,

Aku hanyalah insan hina berlumur dosa yang seringkali tergelincir dari landasan iman. Aku perlukan teguran, nasihat & doa yang berpanjangan dari kalian.

Sesungguhnya aku menulis disini tujuan utamanya adalah untuk memperingatkan & menasihatkan diriku sendiri. Kala aku menulis, mungkin Allah tika itu meningkatkan keimananku. Maka, bila aku rasa lemah, aku akan kembali semula ke sini & membaca kembali catatan-catatanku; untuk aku baca, hadam & menghayati semula nasihat yang pernah aku tulis suatu masanya.

Ambillah mana yang baik & tinggalkanlah yang tidak bermanfaat. Semoga Allah Mengampuni semua dosa-dosa kita.. Amiin.

Thursday, May 15, 2014

Takut.




Mengapa tak kau bersangka baik padanya.
Bahawa dia juga sedang berusaha.
Sangat berusaha untuk mula semula.

Mengapa tak kau cuba mengerti.
Bahawa hatinya mungkin pernah terlalu luka.
Luka yang sangat dalam untuk kembali mempercayai.

Maka mengambil sedikit masa.. 
Untuk menyiapkan sebaiknya tempat.
Sebelum engkau diizinkan & dijemput masuk.
Bagi berehat & berlabuh...

***



Aku...
bukan nak berlagak suci.
bukan nak berlagak seperti mahal benar.

Aku cuma takut.
Takut untuk berbagi hati.
Menyerahkan hati & menerima hati.

Aku sungguh takut kiranya satu saat..
Allah menyerahkan hati ini kepada seorang insan bernama lelaki.
Yang kelak layak ku panggil suami.
Lalu dia tidak mampu menjagaku sebagaimana Dia memeliharaku.

Aku sungguh takut jika dia tidak mampu mencintai semua kelebihan & kelemahanku.
Aku sungguh takut kiranya dia tidak mampu mendidikku bahkan berkasar denganku.
Aku sungguh takut kiranya dia tidak mampu memelihara maruah & melindungiku..
Serta tidak mampu bersabar dengan kejahilanku.. malah menghina semua aib & kekuranganku..

Sungguh aku takut..
Jika dia juga tak mampu membawa aku ke jalan yang Dia redhai..

Dan aku paling takut..
Kiranya waktu itu aku juga gagal memelihara Hidayah TaufikNya dalam hatiku,
Bertindak lebih buruk melebihi dia lantas mengumpul dosa yang berganda..
Lantas menyalahkanNya atas semua ujian yang diberikan terhadapku itu..

Kala itu... apalah makna cinta itu dibanding dengan cinta Dia yang paling aku cintai..

Aku tidak percaya kepada sesiapa selain Dia...
Aku juga tidak percaya aku mampu menjadi pendamping yang sebaik Dia bagi orang lain..

Kalian juga...
Jangan percaya kepada aku..
Jangan berharap kepada aku..
Jangan memandang tinggi kepada aku..

Kelak kalian kecewa bila aku mengecewakanmu..
Padahnya sandaran yang terlalu tinggi yang kau letak atas jemalaku..
Insan hina yang sungguh dhoif ini..

Bila mengenang perihal ini..
Berderailah air mataku membasahi pipi..
Kala menadah tangan kepadaNya memohon pertolongan & simpati..
Agar tidak diuji dengan ujian yang tidak mampu kutanggungi,
Agar tidak diuji dengan ujian yang menjadikan aku jauh dari rahmat kasih sayangNya yang tidak berbelah bahagi...

Aku bukan siapa-siapa tanpa Dia..
Aku bukan siapa-siapa tanpa cintaNya..
Aku bukan siapa-siapa tanpa Hidayah TaufikNya..
Aku bukan siapa-siapa tanpa rahmat & ampunanNya..

Selama ini... yang menjaga hati aku adalah kekasih yang paling sempurna sekali.
Dia yang paling sempurna mencintai diriku yang hina berlumur kekurangan ini.

Subhanallah..
Mana ada tandingannya Allah di dalam hati ini...

Allah-lah yang ada di sisi waktu aku sedih,
Allah-lah yang ada di sisi waktu aku sempit,
Allah-lah yang ada di sisi waktu aku susah,
Allah-lah yang ada di sisi waktu aku sakit,
Bahkan Dia jugalah yang memberikanku kesihatan, kegembiraan, kelapangan, kesenangan & kebahagiaan..

Bila aku bersedih, Dialah yang menggembirakanku.
Bila aku resah, Dialah yang melapangkan hatiku.
Bila aku sempit, Dialah yang mengeluarkan aku.
Bila aku jahil, Dialah yang mendidik serta meminjamkanku ilham & ilmu..
Bila aku buntu, Dialah juga yang menunjukkan jalan keluar bagiku.

Subhanallah...
Sungguh, tiada siapa yang mampu menjaga aku sebagaimana Dia memelihara aku...

Allah tidak pernah menzalimi aku.
Dia tidak pernah mengecewakanku.
Dialah yang paling bersabar dengan karenahku.
Dialah yang paling mudah memaafkan semua dosa & kesalahanku.

Jika Dia mendidik aku, Dia akan menghantar cara & teguran yang paling halus kepadaku.
Penuh lemah lembut.
Penuh dengan hikmah, rahmat & cinta.
Hati aku masih terjaga.
Perasaan aku tetap terpelihara.

Sungguh tiada tandingannya untuk Dia di dalam hatiku ini...

Jika yang lain asyik mengejar cinta insani.
Aku pula takut sekali kiranya aku hilang cinta Ilahi.
Kerana hanya Dia yang mampu..
Mencintaiku & menerima aku apa adanya selama ini.

Jika yang lain takut kalau tidak bertemu cinta insani.
Aku pula sangat takut jika Allah melepaskan pegangan tanganku ini.
Kerana hanya Dia yang mampu..
Memelihara & memimpinku ke jalan yang Dia redhai..

Sungguh Allah itu yang paling tinggi di dalam jiwaku ini...
Sungguh Allah itu sudah cukup untuk memenuhi ruang hatiku ini...

Ya Allah...
Sungguh-sungguh...
HambaMu ini takut sekali...

Ya Allah...
Peliharalah hatiku yang sekeping ini..

:'(

----
Dengan namaNya aku menulis.
Kerana seluruh hati milikNya semata.

23/1/2013
12 Rabiulawal 1434H.
After maghrib prayer.

***

Notahati:
Allahumma yusahhil. Robbi yassir walaa tu'assir. Robbi tammim bil khoir. Amiin.

Ya Allah, persiapkanlah hatiku. Untuk menerima segala pemberianMu dengan rasa syukur & gembira.

Ya Allah, permudahkanlah segalanya & berikanlah segala yang terbaik dari sisiMu.




2 comments:

  1. laman ni konsisten skali, syabas kpd pnulis-

    ReplyDelete
  2. Salam, kak intan mohon share ya. :)

    ReplyDelete

"Dan berpesan-pesanlah kamu dengan kebenaran dan kesabaran.."